Wednesday, 8 Ramadhan 1439 / 23 May 2018

Wednesday, 8 Ramadhan 1439 / 23 May 2018

Sejumlah Orang Terluka Pascatabrakan Mobil Depan Markas NSA

Kamis 15 February 2018 01:17 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Gita Amanda

National Security Agency headquarters in Fort Meade, 2013

National Security Agency headquarters in Fort Meade, 2013

Foto: en.wikipedia.org
Pejabat federal mengatakan insiden itu tidak terkait dengan terror.

REPUBLIKA.CO.ID, Maryland -- Sejumlah orang terluka dan seorang tersangka ditahan setelah sebuah mobil SUV hitam membuat keributan di luar markas besar National Security Agency (NSA) atau Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat, Rabu (14/2) pukul 07.00 WIB waktu setempat. Tembakan diluncurkan setelah kendaraan itu mendekat tanpa izin.

Dilansir BBC News Kamis (15/2), juru bicara NSA mengatakan belum ada kejelasan apakah tembakan dilakukan oleh petugas penegak hukum atau tersangka. Tapi, saat ini, lokasi di sekitar kejadian sudah aman. Beberapa korban luka tampaknya tidak terkait dengan tembakan tersebut.

Pejabat NSA menambahkan, beberapa orang sudah dibawa ke rumah sakit dari pangkalan Angkatan Darat AS yang berjarak sekitar 30 mil (48 kilometer) di bagian timur laut Washington DC usai insiden.

Kepada media, pejabat federal mengatakan bahwa insiden itu tidak terkait dengan terror. Sementara itu, salah satu stasiun berita lokal, WTOP News, melaporkan, mobil SUV hitam tidak menargetkan NSA.

Dari foto yang ditampilkan di CBS News, terlihat lubang peluru pada kaca depan kendaraan dengan kantung udara mengembang. Tampaknya, telah terjadi tabrakan antara mobil dengan barikade beton bertanda NSA di luar gedung. NBC News mengatakan, setelah kejadian itu, tampak polisi mengelilingi seorang lelaki yang diborgol dan duduk di tanah.

Informasi juga menyebar di media sosial. Melalui akun Twitter-nya, kantor FBI di Baltimore mengatakan, mereka telah mengirim agen untuk menyelidiki insiden tersebut. "Polisi NSA dan penegak hukum setempat menangani kejadian yang terjadi pagi ini di salah satu pintu masuk kendaraan. Situasi terkendali dan tidak ada ancaman lanjutan," tulis NSA dalam akun Twitter.

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, telah diberitahu mengenai insiden ini. "Pikiran dan doa kami tertuju pada semua orang yang telah terdampak," ucap juru bicara White House, Lindsay Walters.

Kejadian ini mengingatkan pada insiden pada Maret 2015. Saat itu, satu orang tewas dan satu lagi terluka parah setelah mengemudikan kendaraan ke gerbang NSA, mengabaikan perintah untuk berhenti. Laporan berikutnya menyebutkan, dua pengemudi tengah berada di bawah pengaruh obat-obatan usai menghadiri pesta.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA