Rabu , 14 June 2017, 10:07 WIB

Israel Memotong Pasokan Listrik ke Jalur Gaza

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Agus Yulianto
AFP
Anak sekolah Palestina mengerjakan pekerjaan rumah dengan penerangan lilin jelang dimatikannya listrik di Gaza City (Ilustrasi)
Anak sekolah Palestina mengerjakan pekerjaan rumah dengan penerangan lilin jelang dimatikannya listrik di Gaza City (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Israel akan memotong pasokan listrik ke Jalur Gaza setelah ada kesepakatan dengan Otoritas Palestina, untuk memberikan tekanan pada Hamas. Keputusan tersebut diharapkan dapat mempersingkat rata-rata harian empat jam kekuasaan yang dimiliki dua juta penduduk Gaza setiap 45 menit.

Kelompok hak asasi manusia Gaza telah memperingatkan adanya krisis kemanusiaan karena kekurangan listrik dapat meninggalkan sekolah, rumah sakit dan bisnis yang tidak dapat beroperasi sepenuhnya. Persediaan air bersih mulai berkurang seiring tanaman desalinasi dibiarkan tanpa listrik.

Hamas memperingatkan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa pemadaman listrik 'berbahaya' dan dapat menyebabkan 'ledakan'.

Juru bicara Hamas, Fawzi Barhoum, mengatakan, Israel dan Otoritas Palestina 'akan bertanggung jawab atas kemerosotan kondisi kesehatan dan lingkungan di Gaza.

Memburuknya krisis kekuatan Gaza-satu-satunya pembangkit listriknya yang sedang offline setelah kehabisan bahan bakar dalam perselisihan Hamas-PA mengenai perpajakan-dapat menyebabkan jatuhnya layanan kesehatan yang sudah bergantung pada generator mandiri.

Juru bicara kementerian kesehatan di Gaza, Ashraf al-Qidra, mengatakan, banyak di antaranya dalam kondisi perbaikan yang buruk.

Bantuan Medis untuk CEO Palestina, Aimee Shalan, mengatakan, kegagalan masyarakat internasional untuk menyelesaikan krisis bahan bakar dan listrik Gaza -dan 10 tahun blokade serta perhentian perdebatan- sangat mempengaruhi kehidupan orang-orang Palestina. Hanya dengan menggunakan listrik beberapa jam per hari, rumah sakit terpaksa mengandalkan generator untuk listrik.

"Operasi telah dibatalkan, dan rumah sakit terpaksa mengurangi layanan pembersihan dan sterilisasi. Peralatan medis dengan cepat merosot perlahan karena fluktuasi arus listrik. Pemutusan pasokan listrik di Gaza selanjutnya akan berpotensi menimbulkan bencana. Kehidupan pasien dalam perawatan intensif, termasuk sekitar 100 bayi, akan segera terancam jika persediaan menyusut lebih jauh," ujar Aimee.

Israel mengenakan biaya sebesar £ 40 juta shekel per bulan untuk listrik, dikurangi dengan transfer pendapatan pajak Palestina yang dikumpulkannya atas nama Otoritas. Israel tidak terlibat dengan Hamas, yang dianggapnya sebagai kelompok teroris.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengatakan menyediakan listrik ke Jalur Gaza adalah masalah internal Palestina. Hamas menginginkan PA membayarnya dan PA menolak untuk membayar.

Sumber : independen.co.uk