Selasa , 17 October 2017, 05:14 WIB

Aplikasi yang Menyelamatkan Banyak Nyawa Warga Gaza

Rep: Reja Irfa Widodo/ Red: Gita Amanda
CORBIS
Darah donor
Darah donor

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Pada Juli 2017 silam, empat warga Gaza, Palestina, meluncurkan sebuah aplikasi, yang akhirnya dapat membantu menyelamatkan nyawa warga Gaza, terutama yang membutuhkan transfusi darah. Aplikasi tersebut dinamakan Palestinian Blood Bank. Secara sederhana, aplikasi ini menghubungkan orang yang membutuhkan transfusi darah dengan orang yang ingin mendonorkan darahnya ataupun rumah sakit dan fasilitas kesehatan.

Selama lebih dari dua bulan, empat warga Gaza, yang terdiri dari dua pria dan dua wanita, tersebut menghabiskan waktu untuk mengembangkan aplikasi ini. Empat orang ini merupakan mahasiswa di Universitas Islam di Kota Gaza. Dalam masa pengembangan tersebut, tim ini mengunjungi 13 rumah sakit dan 54 fasilitas kesehatan. Mereka mensosialisasikan penggunaan aplikasi bank darah tersebut.

Kini, seluruh rumah sakit dan fasilitas kesehatan di Jalur Gaza telah terkoneksi dengan aplikasi tersebut. Selain itu, aplikasi itu kini bisa diunduh secara gratis lewat telepon pintar warga. Sehingga lebih mudah dan lebih cepat untuk digunakan oleh para penduduk Gaza.

''Aplikasi ini sepenuhnya gratis dan kami memutuskan untuk mengimplementasikan ide aplikasi ini, karena untuk alasan yang baik. Aplikasi ini juga bisa membantu banyak orang di Gaza, terutama pasien yang memiliki tipe darah yang langka dan mereka tidak menemukannya di bank darah terdekat,'' kata salah satu tim pengembang aplikasi ini, Salam Doghmish (22 tahun), kepada Middle East Eye, Selasa (17/10).

Menurut Doghmish, selama ini keluarga dari orang yang membutuhkan transfusi darah akan membuat pengumuman lewat sosial media ataupun radio setempat. Namun, dengan adanya aplikasi ini, maka semua proses tersebut akan lebih cepat dan lebih mudah. Tidak hanya itu, Doghmish menegaskan, semua data pendonor darah akan dijamin kerahasiannya dan tidak akan disalahgunakan.

''Kami menjamin kerahasiaan data dan informasi dari para pendonor darah. Kami pastikan data itu tidak akan disalahgunakan, baik untuk kepentingan komersil, ataupun kepentingan lainnya,'' ujar mahasiswa di jurusan Teknologi Informasi Universitas Islam Gaza tersebut.

Kepala Laboratorium Rumah Sakit Al Shifaa, Hussam Qwaider, pun menyambut hangat keberadaan aplikasi ini. Menurutnya, aplikasi ini memudahkan rumah sakit atau fasilitas kesehatan lainnya dalam mencari pendonor darah. ''Selain itu, aplikasi ini merubah mindset masyarakat, yang mengira mendonorkan darahnya memakan waktu yang panjang dan proses yang berbelit-belit. Aplikasi ini mempromosikan budaya untuk melakukan donor darah kepada masyarakat,'' tutur Qwaider.

Dalam beberapa kasus, lanjut Qwaider, pihaknya sempat memiliki pasien yang memiliki golongan darah yang langka dan membutuhkan transfusi darah. ''Setelah menggunakan aplikasi ini, kami bisa menemukan orang dengan golongan darah yangs sesuai dan menghubungi mereka kapanpun untuk bisa mendonorkan darah mereka. Aplikasi ini menyelamatkan banyak nyawa, ketimbang harus mencari donor darah lewat media sosial,'' ujar Qwaider.