Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Palestina Tarik Dubesnya dari Empat Negara Eropa

Kamis 17 Mei 2018 11:03 WIB

Rep: Fira Nursya'bani/ Red: Nur Aini

Sebuah tanda di jembatan yang mengarah ke kompleks Kedutaan Besar AS menjelang pembukaan resmi di Yerusalem, Ahad (13/5). Pembukaan Kedutaan Besar AS pada hari ini, Senin (14/5), di Yerusalem yang diperebutkan oleh Israel dan Palestina.

Sebuah tanda di jembatan yang mengarah ke kompleks Kedutaan Besar AS menjelang pembukaan resmi di Yerusalem, Ahad (13/5). Pembukaan Kedutaan Besar AS pada hari ini, Senin (14/5), di Yerusalem yang diperebutkan oleh Israel dan Palestina.

Foto: Foto AP/Ariel Schalit
Empat negara Eropa ikut merayakan peresmian kedutaan besar AS di Yerusalem.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Otoritas Palestina pada Rabu (16/5) menarik duta besarnya dari empat negara Eropa yang ikut merayakan peresmian Kedutaan Besar AS di Yerusalem. Dubes Palestina untuk Austria, Republik Ceko, Hongaria, dan Rumania dipanggil pulang untuk ditanyai tentang dukungan negara-negara itu terhadap langkah AS.

Haaretz melaporkan, keempat negara itu tetap berpartisipasi dalam acara AS tersebut meskipun Uni Eropa telah mengeluarkan kebijakan menolak relokasi kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem. "Kami sangat menghargai hubungan kami dengan semua negara anggota Uni Eropa. Hubungan tersebut didasarkan pada komitmen terhadap hukum internasional, resolusi PBB, dan Hak Asasi Manusia," kata Dr. Amal Jadou, pejabat Kementerian Luar Negeri Palestina.

"Oleh karena itu, kami menganggap partisipasi dalam acara tersebut bertentangan dengan nilai-nilai itu. Memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem bukan hanya tindakan permusuhan terhadap rakyat Palestina saat kami tengah berduka atas 70 tahun Nakba, tetapi juga merupakan pelanggaran hukum internasional, khususnya Resolusi DK PBB 478," ujar Jadou memaparkan.

Pada Selasa (15/5), Presiden Palestina Mahmoud Abbas juga menarik utusan Palestina untuk Washington, Husam Zomlot. Zomlot sudah berada di perjalanan untuk kembali ke wilayah Palestina ketika pernyataan itu keluar, menurut perunding senior Palestina Saeb Erekat.

Pernyataan kementerian luar negeri yang disiarkan oleh kantor berita resmi Wafa tersebut mengatakan keputusan itu dikeluarkan mengikuti pemindahan Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv ke Yerusalem. "Ketika mereka (AS) membuka kedutaan mereka di Yerusalem, kami harus mengeluarkan keputusan dan ini adalah keputusan kami," kata Zomlot.

Penarikan utusan Palestina tersebut menyusul jatuhnya korban dalam demonstrasi di jalur Gaza. Sedikitnya 62 demonstran Palestina tewas dan ribuan lainnya terluka oleh pasukan Israel. Ribuan warga Palestina berkumpul di perbatasan timur Jalur Gaza sejak Senin (14/5) pagi untuk mengambil bagian dalam aksi protes yang ditujukan untuk memperingati Hari Nakba dan memprotes pemindahan Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Sejak demonstrasi dimulai pada 30 Maret lalu, lebih dari 90 demonstran Palestina telah tewas oleh tembakan Israel, menurut Kementerian Kesehatan Palestina. Pekan lalu, pemerintah Israel mengatakan aksi protes di perbatasan yang sedang berlangsung merupakan keadaan perang, yang membuat hukum humaniter internasional tidak berlaku.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES