Jumat , 21 April 2017, 18:41 WIB

Evakuasi Warga Suriah Dilanjutkan

Rep: Puti Almas/ Red: Winda Destiana Putri
Suriah
Suriah

REPUBLIKA.CO.ID, ALEPPO -- Evakuasi warga sipil dan anggota kelompok oposisi di wilayah-wilayah kota di Aleppo kembali dilanjutkan, Jumat (21/4). Setelah selama dua haris empat dihentikan, proses untuk membawa mereka ke tempat yang lebih aman dapat diteruskan.

Sebanyak lima bus dikerahkan untuk membawa warga dan anggota kelompok oposisis dari empat wilayah di Aleppo. Dari sana, mereka akan pergi ke wilayah yang dikuasai oleh oposisi lainnya.

Saat ini, banyak wilayah yang sebelumnya dikuasai oposisi Suriah telah kembali ke tangan pemerintah. Karena itu, pengepungan dilakukan dan mereka seluruhnya harus dievakuasi untuk alasan keamanan dan keselamatan.

Hal itu juga sebagai bagian dari kesepakatan antara oposisi dan pemerintah. Warga di wilayah-wilayah yang jatuh ke tangan pemerintah seperti Zabadani dan Madaya harus dipindahkan ke Provinsi Idlib.

Sebagai gantinya, ribuan warga sipil dan pasukan pro Pemerintah Suriah yang berada di Al Foua dan Kefraya juga harus dievakuasi. Mereka saat ini berada dalam pengepungan kelompok oposisi.

Namun, penundaan evakuasi selama dua hari disebut karena tuntutan oposisi yang ingin pemerintah membebaskan 750 tahanan dari pihak mereka. Tidak dijelaskan secara lebih lanjut bagaimana kesepakatan kembali dapat dilanjutkan, dilansir BBC.