Selasa 31 Jan 2023 17:15 WIB

Laporan Dewan Eropa Kritik Denmark Beri Ruang Provokasi Rasmus Paludan

Rasmus Paludan membakar salinan Alquran di Denmark dan Swedia.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya
Pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, membakar sebuah mushaf Alquran, sambil diawasi oleh petugas polisi, saat dia melakukan protes di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm, Swedia, 21 Januari 2023.
Foto: Fredrik Sandberg/TT News Agency/via REUTERS
Pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, membakar sebuah mushaf Alquran, sambil diawasi oleh petugas polisi, saat dia melakukan protes di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm, Swedia, 21 Januari 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Ujaran kebencian di Denmark mendapat manfaat dari perlindungan polisi di bawah nama kebebasan berekspresi. Hasil itu dimuat dalam laporan terbaru komisi anti-rasisme Dewan Eropa ECRI yang dirilis Senin (30/1/2023).

"Mengenai ujaran kebencian, ECRI dengan menyesal mencatat bahwa umat Islam di Denmark, termasuk pekerja tamu dan orang-orang yang telah diberikan suaka, semakin digambarkan, termasuk oleh politisi dari berbagai partai politik, sebagai ancaman terhadap nilai dan budaya Denmark," kata Laporan ECRI 2022 Denmark.

Baca Juga

Laporan tersebut dirilis di tengah kehebohan atas tindakan Islamofobia baru-baru ini oleh politisi Denmark-Swedia Rasmus Paludan. Pemimpin Partai sayap kanan Stram Kurs membakar salinan Alquran di Denmark dan Swedia.

"Dalam manifestasi terburuk dari tren ini, satu partai politik telah menjadikan platform politik utamanya untuk mengadvokasi 'pembersihan' Muslim dan mengancam, mencemooh dan menghina Muslim dan orang kulit hitam di lingkungan mereka sendiri, dengan hampir tidak ada pidato balasan yang mengikuti dari politisi lain, dan seringkali di bawah perlindungan polisi atas nama kebebasan berekspresi," kata laporan tersebut dikutip dari Anadolu Agency.

Laporan itu menggarisbawahi bahwa partai Paludan mendapatkan dukungan keuangan publik yang signifikan. ECRI mendesak penghentian semua bentuk dukungan finansial dan lainnya oleh badan publik dari partai politik dan organisasi lain yang menggunakan ujaran kebencian atau gagal memberikan sanksi penggunaannya oleh anggotanya.

ECRI juga memperingatkan bahwa fokus yang kuat pada kebebasan berbicara dapat mengakibatkan kurangnya tindakan yang memadai terhadap ujaran kebencian di antara pelajar.Badan ini mendorong otoritas Denmark untuk memperkuat pelatihan guru dan profesional pendidikan lainnya untuk mengatasi masalah tersebut. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement