Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Indonesia akan Impor 700 Ribu Sapi Australia 2017

Kamis 15 Sep 2016 07:44 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pekerja pelabuhan membongkar muat sapi Australia yang tiba di Jakarta.

Pekerja pelabuhan membongkar muat sapi Australia yang tiba di Jakarta.

Foto: abc

REPUBLIKA.CO.ID, MELBOURNE -- Pemerintah Indonesia telah mengindikasikan akan mengeluarkan izin yang memungkinkan impor 700 ribu ekor sapi Australia tahun depan.

Menurut laporan media berbahasa Inggris lokal, Pemerintah Indonesia berencana meningkatkan jumlah impor ternak hidup serta pasokan daging kerbau India untuk membantu mengurangi kenaikan harga daging sapi di negaranya.

"Pemerintah telah merevisi rencana untuk mengimpor daging kerbau dari India. Pemerintah Indonesia sekarang mengharapkan untuk mengimpor 100 ribu ton daging pada Juni 2017, dan bukannya mengimpor 80 ribu ton daging tahun ini," tulis portal The Jakarta Globe.

Para eksportir ternak hidup Australia mengatakan, mereka merasa "termotivasi" oleh berita itu, tapi sedang menunggu konfirmasi. Industri ini masih belum menerima izin ekspor ternak ke Indonesia untuk trimester ketiga (T3) saat ini secara resmi.

Harapan agar izin diterbitkan awal tahun

Stuart Kemp dari Asosiasi Eksportir Ternak Hidup Wilayah Utara Australia (NTLEA) mengatakan 700 ribu ekor adalah jumlah yang baik dan mudah-mudahan bisa dicapai. Ia menuturkan, industrinya akan tertarik untuk melihat izin yang dikeluarkan pada awal tahun, ketimbang sistem izin saat ini yang dialokasikan setiap empat bulan.

"Pengumuman apa pun untuk 2017 akan fantastis [dan] jika mereka mengatakan, 'ini adalah izin Anda untuk tahun depan, mereka berlaku mulai 1 Januari, tapi ini mereka, siap untuk diberlakukan'," tutur Stuart.

"Saat ini, kami masih dalam keadaan, setengah perjalanan hingga September, tanpa izin [untuk T3]. Setiap hari [tanpa izin] yang berlalu, hal itu mulai membuat eksportir lebih cemas tentang apakah mereka akan bisa mengekspor tepat waktu atau tidak," jelas Stuart Kemp.

Stuart mengatakan, pengenalan daging kerbau India sedang diawasi ketat oleh industri untuk melihat kemungkinan dampaknya di pasar. "Semua pasar kami ke utara cukup sensitif terhadap harga dan beberapa inisiatif yang telah dibawa oleh Pemerintah Indonesia ini telah bereaksi terhadap tingginya harga sapi Australia kami," sebutnya.

"Tapi sapi hidup tetap produk pilihan. Saya pikir jika mereka telah memutuskan, mereka pasti ingin mendapat sebanyak mungkin daging sapi Australia sehat berkulitas baik," sambungnya.

Sejumlah kemungkinan perubahan

Menurut media berbahasa Inggris lokal, Pemerintah Indonesia mendorong pembeli ternak sapi untuk memulai peternakan mereka sendiri demi membantu mengurangi ketergantungan impor dari Australia. Menteri Perdagangan Indonesia, Enggartiasto Lukita mengatakan kepada media lokal untuk setiap lima sapi impor, peternakan setidaknya membutuhkan satu hewan untuk tujuan pembibitan.

Stuart mengatakan, ada sejumlah perubahan potensial yang sedang terjadi, tetapi industrinya benar-benar harus menunggu dan melihat. "Tahun lalu, hal yang sama terjadi, ketika mantan Menteri Perdagangan Indonesia  menyuarakan opsi [izin tahunan] itu adalah prospek masa depan," ujar Stuart Kemp.

"Mereka kemudian mengumumkan sejak awal mereka ingin 600 ribu ekor sapi untuk tahun itu dan dibagi dalam trimester, yang merupakan langkah besar, berubah dari [izin yang dikeluarkan setiap] kuartal ke tiga bulanan,” terangnya.

Stuart mengutarakan, "Percakapan sejenis itu terjadi saat ini –kemungkinan kembali ke sistem tahunan -tapi mereka juga berusaha untuk menghubungkannya dengan beberapa inisiatif lain dan kami akan melihat bagaimana akhirnya."

Industri ekspor ternak hidup Australia mengharapkan Indonesia mengeluarkan sekitar 150 ribu izin untuk trimester ketiga saat ini.

sumber : http://www.australiaplus.com/indonesian/berita/indonesia-akan-impor-700000-sapi-australia-tahun-2017/7845710
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA