Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Ekspor Minyak Venezuela Jatuh 40 Persen Setelah Sanksi AS

Jumat 01 Mar 2019 10:23 WIB

Red: Nur Aini

Perusahaan minyak milik Venezuela Petroleum of Venezuela (PDVSA).

Perusahaan minyak milik Venezuela Petroleum of Venezuela (PDVSA).

Foto: Reuters
Sanksi AS untuk menjatuhkan Presiden Venezuela Nicolas Maduro.

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Data dari perusahaan minyak milik negara, PDVSA dan Refinitiv Eikon menyebutkan ekspor minyak Venezuela jatuh 40 persen dalam sebulan penuh pertama setelah dimulainya sanksi-sanksi Amerika Serikat yang dirancang untuk menggulingkan Presiden Sosialis Nicolas Maduro.

Pada 28 Januari, pemerintahan Presiden Donald Trump melarang pelanggan-pelanggan AS membayar minyak Venezuela sampai pemerintah baru dibentuk oleh kepala kongres negara itu Juan Guaido. Ekspor Venezuela sejak itu turun menjadi 920 ribu barel per hari (bph) minyak mentah dan bahan bakar. Jumlah itu turun dari antara 1,47 juta dan 1,66 juta barel per hari minyak mentah dan bahan bakar dalam tiga bulan sebelumnya.

Hampir 70 persen pengiriman minyak Venezuela sejak 28 Januari telah dialihkan ke pelanggan PDVSA di Asia, dengan India naik ke posisi pertama di antara tujuan utama, diikuti oleh Singapura dan Cina. Singapura adalah pusat penyimpanan, trans-pengiriman, dan ekspor ulang.

Eropa, yang mengimpor volume minor minyak Venezuela sebelum sanksi, meningkatkan bagiannya menjadi 15 persen, diikuti oleh Amerika Serikat dengan 11 persen, dan Karibia dengan dua persen.

Secara total, PDVSA mengekspor 675 ribu barel per hari minyak mentah dan 245 ribu barel per hari bahan bakar, dibandingkan 1,28 juta menjadi 1,46 juta barel per hari minyak mentah dan 200 ribu barel per hari bahan bakar sebelum sanksi. Angka-angka tidak termasuk kargo yang dimuat tetapi telah terjebak di laut menunggu pengaturan pembayaran ke akun yang dibuat oleh tim Guaido.

"PDVSA (dan) seluruh negara telah di bawah serangan brutal oleh pemerintah AS untuk mempengaruhi keuangan dan operasi perusahaan," ujar Menteri Perminyakan Venezuela Manuel Quevedo pada Kamis (28/2) di sebuah konferensi di Arab Saudi.

PDVSA telah meningkatkan pertukaran minyak mentah untuk bahan bakar dan pertukaran dengan pelanggan dan perusahaan-perusahaan perdagangan untuk menjaga minyak mengalir ke pasar luar negeri di tengah sanksi. Amerika Serikat juga menetapkan beberapa periode penghentian, memungkinkan pengiriman dan pembayaran yang tertunda diselesaikan pada April.

Pada Maret, setidaknya 1 juta barel per hari minyak mentah dan produk olahan Venezuela diperkirakan akan dikirim, menurut ulasan Reuters tentang kapal tanker yang menunggu untuk memuat ke pelabuhan-pelabuhan PDVSA.

Dalam sebulan penuh setelah sanksi, PDVSA mengimpor 165 ribu barel per hari bahan bakar, terutama dari Amerika Serikat dan Eropa. Sanksi-sanksi melarang ekspor AS dari pengencer yang digunakan untuk mengubah minyak berat ekstra Venezuela menjadi grade yang dapat diekspor, tetapi mengizinkan penjualan bahan bakar lainnya untuk beberapa bulan mendatang.

PDVSA pada Kamis (28/2) mengatakan memiliki bahan bakar yang cukup untuk konsumsi domestik dan akan membuat program khusus untuk memasok bensin selama liburan karnaval. Itu tidak mengungkapkan angka.

Venezuela mengimpor lebih dari 300 ribu barel per hari bahan bakar pada Desember, rekor tertinggi di tengah masalah dengan kilang domestik yang memproduksi bensin dan bahan bakar motor lainnya. Selama 2018, perusahaan mengimpor sekitar 200 ribu barel per hari bahan bakar.

Dalam beberapa minggu terakhir, negara ini telah membayar premi besar untuk pembelian bahan bakar, sebagian besar dipasok oleh perusahaan perdagangan, Rosneft Rusia, pendukung tradisional Caracas, dan Repsol Spanyol, yang terus menukar minyak mentah Venezuela dengan bensin berdasarkan kesepakatan yang ditandatangani sebelum sanksi-sanksi.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA