Monday, 17 Sya'ban 1440 / 22 April 2019

Monday, 17 Sya'ban 1440 / 22 April 2019

Cerita Trump Main Golf Curang, Pindahkan Pohon Demi Menang

Selasa 26 Mar 2019 14:18 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Presiden AS Donald Trump (ketiga kanan) melakukan tos Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe saat bermain golf di Florida, AS pada Sabtu (11/2) waktu setempat.

Presiden AS Donald Trump (ketiga kanan) melakukan tos Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe saat bermain golf di Florida, AS pada Sabtu (11/2) waktu setempat.

Foto: Twitter Donald Trump
Trump dinilai bermain curang saat bermain golf.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Sebuah buku karya Rick Reilly menuliskan bagaimana cara Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump bermain golf. Buku berjudul Commander in Cheat: How Golf Explains Trump, menjelaskan kecurangan Trump bahkan sampai memindahkan pohon di lubang golf untuk menang.

Baca Juga

Menurut kutipan dari buku yang diterbitkan oleh The Sunday Times, Reilly menggambarkan bagaimana Trump menjadi terkenal di lapangan karena kecurangannya saat berada di lapangan, termasuk mengulangi pukulan bola kapan pun itu cocok dengannya. Trump juga mengubah skornya dan memberi dirinya "gimmes" untuk menang.

"Gimmes seharusnya seperti hadiah: mereka hanya bisa diberikan, tidak pernah diambil," tulis Rilley dalam bukunya seperti dikutip Newsweek, Selasa (26/3).

"Kecuali untuk Trump. Ia akan mendeklarasikan bola apa pun yang ia miliki di bawah 5 kaki, atau 6 kaki, atau 8 kaki beri dan ambil," tambah tulisan Rilley.

Riley menggambarkan bagaimana Trump memberi dirinya alat meskipun bolanya bahkan tidak berada di lapangan hijau saat bermain di Trump National Golf Club Westchester di Briarcliff Manor, New York.

"Tidak pernah dalam sejarah golf ada yang mengambil bola sampai Trump melakukan hari itu dengan saya," katanya. "Aku berada di lubang selama lima dan dia berbaring hijau di lima, dan dia berkata, dengan santai," Yah, kurasa itu membuat ini bagus, dan mengangkat bola ke atas," tulisnya.

Reilly juga merekam dalam bukunya bagaimana Trump menjadi begitu terkenal di antara para caddie sebab memukul bola kembali ke lapangan setelah tembakan miring sehingga ia diberi julukan "Pele," mengacu pada pemain sepak bola legendaris Brasil.

Pegolf lain menggambarkan betapa Trump sangat curang saat bermain karena ia mengharapkan orang lain melakukan hal yang sama. "Saya pernah bermain dengannya," kata Bryan Marsal, ketua AS Terbuka 2020 mendatang, dan anggota lama Winged Foot Golf Club, tempat Trump juga bermain.

"Waktu itu pertandingan Sabtu pagi. Kami pergi ke tee (tempat awal di mana bola golf dipukul) pertama dan dia tidak mungkin lebih baik. Tetapi kemudian dia berkata, ‘Kamu melihat dua orang itu? Mereka curang. Lihat aku? Saya curang. Dan saya harap Anda juga curang karena kita akan mengalahkan kedua orang itu hari ini'."

"Jadi, ya, dia akan menipu Anda. Tapi saya pikir Donald, dalam hatinya, percaya bahwa Anda juga akan menipu dia. Jadi jika itu sama, jika semua orang curang, dia tidak melihatnya sebagai benar-benar curang," cerita Marsal.

Satu caddy yang tidak disebutkan namanya juga mengklaim bahwa Trump akan mengubah lapangan golf secara drastis untuk membantunya bermain lebih baik. "Untuk sementara dia menyimpan sekaleng cat semprot merah di gerobak alat permaiannya," kata petugas. "Setiap kali bolanya menabrak pohon yang dia pikir tidak adil, dia akan naik dan melukis X besar di atasnya. Keesokan harinya, itu hilang," petugas menambahkan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA