Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Indonesia akan Gelar Diskusi Bahas Palestina di DK PBB

Kamis 02 May 2019 15:21 WIB

Red: Nur Aini

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi memberikan keterangan pers terkait DK PBB di Istana Kepresidenan, Selasa (12/6).

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi memberikan keterangan pers terkait DK PBB di Istana Kepresidenan, Selasa (12/6).

Foto: Republika/Debbie Sutrisno
Indonesia akan mengadakan diskusi informal bahas Palestina saat menjadi ketua DK PBB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah RI pada masa presidensi Indonesia di Dewan Keamanan PBB sepanjang Mei 2019 akan mengadakan diskusi informal untuk membahas isu Palestina.

Direktur Jenderal Multilateral Kementerian Luar Negeri Febrian Ruddyard menyebutkan bahwa diskusi informal yang diadakan Indonesia dengan format "Arria Formula" itu bertujuan untuk tetap mengingatkan masyarakat internasional dengan perjuangan dan situasi rakyat Palestina.

Baca Juga

Adapun fokus pembahasan dari diskusi tersebut adalah tentang pembangunan berbagai kawasan permukiman ilegal (illegal settlement) oleh Israel yang menjarah tanah milik rakyat Palestina, khususnya terkait aspek hukum dan kemanusiaan, dengan penekanan pada Resolusi Dewan Keamanan No 2334 tahun 2016.

Resolusi tersebut mendesak diakhirinya permukiman Israel yang dibangun di atas tanah Palestina. Resolusi itu menyebutkan bahwa pemukiman tersebut "suatu pelanggaran di bawah hukum internasional".

"Diskusi ini penting bagi kita untuk mengingatkan kembali bahwa isu illegal settlement masih ada dan keadaannya makin memburuk. Ini benar-benar isu pelanggaran HAM dan bukan hanya isu politis, itu nyata," ucap Febrian di Jakarta, Kamis (5/2).

Menurut dia, diskusi di DK PBB tersebut juga akan mencari berbagai masukan kreatif dan inovatif untuk mendapatkan solusi bagi permasalahan di Palestina.

"Intinya jangan sampai isu Palestina ini ditutup begitu saja dan hilang tertutup isu lain," ujarnya.

Febrian menambahkan bahwa melalui diskusi tersebut, pemerintah Indonesia juga berupaya untuk memetakan dukungan dari negara-negara yang mendukung pembahasan isu Palestina. "Sehingga kita bisa tahu siapa mitra atau rekan kita saat membawa isu Palestina," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA