Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

PBB: Pembicaraan Korsel dan Korut Bisa Bangun Kepercayaan

Kamis 11 Jan 2018 08:22 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/Kamran Dikarma/ Red: Ani Nursalikah

Menteri Unifikasi Korea Selatan Cho Myoung-gyon (kiri) berjabat tangan dengan Kepala Delegasi Korea Utara Ri Son Gwon usai pertemuan di Desa Panmunjom di Zona Demiliterisasi di Paju, Korsel, Selasa (9/1).

Menteri Unifikasi Korea Selatan Cho Myoung-gyon (kiri) berjabat tangan dengan Kepala Delegasi Korea Utara Ri Son Gwon usai pertemuan di Desa Panmunjom di Zona Demiliterisasi di Paju, Korsel, Selasa (9/1).

Foto: Korea Pool via AP

REPUBLIKA.CO.ID,  NEW YORK -- Dewan Keamanan (DK) PBB menyambut baik pembicaraan antara Korea Selatan (Korsel) dan Korea Utara (Korut). DK PBB mengatakan, dengan adanya pembicaraan tersebut, kedua negara dapat membuka kemungkinan untuk membangun kepercayaan.

Dewan tersebut menyatakan harapannya dalam sebuah pernyataan, bahwa dialog antara Korsel dan Korut akan mengurangi ketegangan dan mengarah pada denuklirisasi di Semenanjung Korea, Kamis (11/1). DK mengeluarkan pernyataan tersebut setelah sebuah pertemuan antara pejabat senior Korut dan Korsel ditutup pada Rabu (10/1). Sesi ini diminta oleh Swedia dan Polandia.

Duta Besar Swedia Olaf Skoog mengatakan setelah adanya pertemuan yang menghasilkan keputusan Korut untuk berpartisipasi dalam Olimpiade Musim Dingin, hal tersebut merupakan perkembangan yang positif.

Ia menyambut baik kesepakatan mengenai pembicaraan militer ke militer, dan dibukanya kembali hotline militer antar kedua negara tersebut. Skoog mengatakan hal tersebut merupakan saluran penting untuk menghindari kesalahpahaman dan mengurangi ketegangan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA