Sunday, 14 Ramadhan 1440 / 19 May 2019

Sunday, 14 Ramadhan 1440 / 19 May 2019

Tanah Longsor Kubur Puluhan Rumah di Filipina

Kamis 20 Sep 2018 16:25 WIB

Rep: Marniati/ Red: Nur Aini

Tanah longsor (ilustrasi).

Tanah longsor (ilustrasi).

Foto: Antara
Empat orang tewas akibat longsor yang disebabkan hujan lebat di Filipina tengah.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Tanah longsor yang disebabkan oleh hujan lebat  menewaskan sedikitnya empat orang di Filipina tengah. Puluhan orang diyakini masih terperangkap di rumah mereka akibat bencana tersebut.

Empat orang yang terperangkap di dekat tambang batu kapur di pinggiran Kota Naga di pulau utama Cebu berhasil diselamatkan. "Tanah longsor mengubur sekitar 20 hingga 24 rumah dan semua orang di dalamnya terperangkap," kata pejabat polisi daerah Debold Sinas kepada wartawan.

Dewan kota Carmelino Cruz mengatakan kepada saluran berita ANC bahwa tim penyelamat mencari sekitar 50 hingga 80 orang. "Tanahnya masih goyah. Sesekali kamu akan mendengar getaran," kata Cruz.

Hujan lebat yang terjadi akibat Topan Mangkhut menyebabkan lebih dari 100 tanah longsor, sebagian besar di wilayah Cordillera yang bergunung di pulau utama Luzon. Korban tewas badai di seluruh negeri mencapai 88 orang, sebagian besar dari tanah longsor.

Upaya pemulihan  sedang dilakukan di Itogon, sebuah lokasi penambangan kecil. Di lokasi itu ditemukan  21 korban tewas pada Rabu malam waktu setempat. Sebagian besar korban adalah penambang.

Tim penyelamat yang sedang melakukan pencarian untuk 53 orang  mengatakan hanya ada sedikit kemungkinan untuk menemukan korban selamat. Menurut media setempat, pada Kamis tim  mendengar suara teriakan dari bawah reruntuhan.

"Saya sedang tidur ketika saya mendengar suara keras," kata Vhann Quisido, korban selamat dari bencana itu. Ia menyaksikan sendiri saat tanah longsor menghancurkan rumahnya.

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA