Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Imigrasi Myanmar Tahan 100 Warga Rohingya

Jumat 16 Nov 2018 15:57 WIB

Rep: Marniati/ Red: Teguh Firmansyah

Pengungsi Rohingya Myanmar (ilustrasi).

Pengungsi Rohingya Myanmar (ilustrasi).

Foto: Antara/Rahmad
Diduga migran Rohingya itu ingin ke Thailand atau Malaysia.

REPUBLIKA.CO.ID, YANGON -- Otoritas imigrasi Myanmar menahan lebih dari 100 Muslim Rohingya  di sebuah kapal di Yangon. Perahu yang membawa 106 orang itu dihentikan pada Jumat (16/11) pagi sekitar 30 km di selatan pelabuhan Yangon di Kyauktan.

Kyaw Htay, seorang petugas imigrasi dari Kyauktan, mengatakan, saat ini pihak kepolisian sedang dalam perjalanan untuk menyelidiki peristiwa ini.

"Ada kemungkinan bahwa mereka berasal dari Rakhine. Seperti tahun-tahun sebelumnya, mungkin mereka Bengali dari Rakhine," kata Kyaw Htay.

Banyak orang di Myanmar yang mayoritas beragama Budha menyebut Rohingya sebagai "Bengali". Istilah ini menyiratkan Rohingya adalah imigran gelap dari Bangladesh. Myanmar tidak menganggap Rohingya sebagai kelompok etnis pribumi.

Lebih dari 700 ribu  Rohingya melarikan diri dari Myanmar pada tahun lalu. Rohingya mengatakan, tentara membunuh keluarga, membakar desa dan melakukan pemerkosaan. Para penyelidik  PBB  menuduh tentara Myanmar berniat melakukan genosida terhadap Rohingya.

Myanmar menyangkal hampir semua tuduhan. Myanmar mengatakan pasukan keamanan memerangi teroris yakni gerilyawan Rohingya yang menyebut diri mereka Arakan Rohingya Salvation Army.

Baca juga,  PBB Prihatin Warga Rohingya di India Dideportasi ke Myanmar.

Para pejabat dan pekerja bantuan mengatakan, kepada Reuters pekan lalu bahwa puluhan orang Rohingya di Myanmar dan Bangladesh  mencoba untuk mencapai Malaysia dengan menggunakan kapal. Mereka melakukan perjalanan setelah musim hujan berakhir pada awal Oktober.

Para pengamat mengatakan  rute penyelundupan ke Thailand  berbahaya dan mahal. Untuk itu semakin banyak Rohingya memilih perjalanan yang lebih murah dan singkat di sepanjang pantai Teluk Benggala selatan ke Yangon.

Aye Mya Mya Myo, seorang anggota parlemen majelis rendah untuk partai National League dari Kyauktan mengunggah foto-foto di akun Facebook-nya. Dalam foto itu terlihat gambar perahu tua yang penuh  dengan wanita mengenakan jilbab, pria dan anak-anak. Pada beberapa gambar, petugas polisi terlihat mengawasi  orang-orang tersebut. Dia mengatakan ada 50 pria, 31 wanita dan 25 anak-anak di perahu itu.

Perahu itu menyerupai kapal-kapal  yang biasa digunakan Rohingya untuk melarikan diri dari kondisi  seperti di Rakhine.

Selama bertahun-tahun, Rohingya di kedua sisi perbatasan telah menaiki kapal  penyelundup  antara November dan Maret. Perjalanan berbahaya ke Thailand dan Malaysia, sering dilakukan di kapal yang penuh sesak dan banyak menelan  korban jiwa.

Thailand menindak hal ini setelah menemukan serangkaian kuburan massal pada  2015. Ini  mengarah pada tindakan penyelundup yang meninggalkan kargo manusia  dan  kapal yang terapung di Laut Andaman.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA