Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Singapura Larang Boeing 737 MAX 8 Masuk Bandara Changi

Selasa 12 Mar 2019 13:32 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Boeing 737 Max 8

Boeing 737 Max 8

Singapura menjadi negara pertama yang melarang semua varian keluarga Boeing MAX

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA -- Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) untuk sementara menangguhkan semua model Boeing seri 737 MAX  untuk dapat terbang masuk dan keluar dari negara tersebut. Keputusan itu diambil setelah pesawat Ethiopian Airlines tipe Boeing 737 MAX 8 jatuh pada hari Ahad (10/3), dan menewaskan semua 157 orang di dalamnya.

Itu adalah kecelakaan fatal kedua yang melibatkan model itu dalam waktu kurang dari lima bulan. Singapura adalah pusat perjalanan utama, dengan penerbangan yang menghubungkan Asia ke Eropa dan AS. Beberapa maskapai dan regulator di seluruh dunia telah memgandangkan model MAX 8, setelah kecelakaan itu.

Singapura diyakini sebagai negara pertama yang melarang semua varian keluarga pesawat MAX. Penangguhan ini mulai berlaku sejak pukul 14:00 waktu setempat, seperti dilansir di BBC, Selasa (12/3).

"SilkAir, yang mengoperasikan enam pesawat Boeing 737 MAX akan terpengaruh, seperti China Southern Airlines, Garuda Indonesia, Shandong Airlines dan Thai Lion Air," kata CAAS dalam pernyataannya.

Otoritas penerbangan mengatakan sedang bekerja dengan Changi Airport Group Singapura dan maskapai yang terkena dampak untuk meminimalkan dampak terhadap penumpang yang bepergian.

Di AS, Administrasi Penerbangan Federal (FAA) negara itu mengatakan kepada maskapai penerbangan pada hari Senin (11/3) bahwa mereka percaya model Boeing 737 MAX 8 layak mengudara, meskipun mengalami dua kecelakaan fatal.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA