Jumat, 14 Sya'ban 1440 / 19 April 2019

Jumat, 14 Sya'ban 1440 / 19 April 2019

Identifikasi 50 Korban Wafat Penembakan Christchurch Selesai

Kamis 21 Mar 2019 12:31 WIB

Red: Ani Nursalikah

Komisioner Polisi Selandia Baru Mike Bush saat konferensi pers penembakan di masjid di Christchurch, Selandia Baru, Sabtu (16/3).

Komisioner Polisi Selandia Baru Mike Bush saat konferensi pers penembakan di masjid di Christchurch, Selandia Baru, Sabtu (16/3).

Foto: Mark Mitchell/NZ Herald via AP
Polisi Selandia Baru masih dalam kondisi waspada tinggi di seluruh negeri.

REPUBLIKA.CO.ID, WELLINGTON -- Komisioner Polisi Selandia Baru Mike Bush mengumumkan proses identifikasi seluruh 50 korban meninggal penembakan masjid telah selesai. Dilansir di Radio New Zealand, Kamis (21/3), dia mengatakan otoritas bekerja keras untuk membuka kembali Masjid Linwood dan Al Noor di Christchurch.

Baca Juga

Terkait larangan seluruh senjata semi-otomatis dan senapan serbu, Bush mengatakan, akan ada waktu pengampunan bagi warga yang memiliki senjata tersebut. "Kami akan berupaya dengan semua orang mengambil senjata tersebut dan menyimpannya di tempat aman," katanya.

Bush menambahkan, langkah pertama yang bisa dilakukan adalah warga menyerahkan senjata tersebut secara sukarela. "kami kemudian akan bekerja untuk memastikan mereka mematuhi. (Jika tidak) dan orang-orang itu kemungkinan besar akan dituntut," ujarnya.

Sekitar 250 ribu orang memegang senjata di Selandia Baru. Warga yang ingin menyerahkan senjatanya harus menghubungi polisi, bisa online atau menelepon ke 0800311311. Dia mengatakan polisi masih dalam kondisi waspada tinggi di seluruh negeri.

Penyelidikan kriminal penembakan di Christchurch merupakan serangan terorisme terbesar yang pernah ditangani polisi Selandia Baru. Terdakwa penembakan ditangkap polisi 21 menit setelah melakukan aksinya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA