Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Korban Tewas Ledakan Gereja Sri Lanka Bertambah Jadi 138

Ahad 21 Apr 2019 14:37 WIB

Rep: lintar satria/fergi nadira/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi - Ledakan.

Ilustrasi - Ledakan.

Foto: Republika/Mardiah
Sebanyak 400 orang terluka akibat ledakan gereja di Sri Lanka.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLOMBO - Jumlah korban tewas pada ledakan di Hari Paskah yang menimpa gereja, dan hotel di Kolombo, Srilanka, Ahad (21/3) bertambah menjadi 100 orang. Sementara lebih dari 400 orang terluka.

Tidak hanya di satu gereja, ledakan menimpa dua gereja dan hotel di sekitar gereja. Pejabat Rumah Sakit yang meminta anonim mengatakan, di Gereja St. Sebastian, Katuwapitiya, utara Kolombo sedikitnya 50 orang tewas.

Media lokal melaporkan, sebanyak 25 korban lainnya tewas dalam ledakan di gereja dekat wilayah Batticaloa, di Provinsi timur negara. Hingga berita ini diterbitkan, belum ada klaim pertanggungjawaban langsung atas serangan di sebuah negara yang berperang selama beberapa dekade dengan separatis Tamil hingga 2009 itu, di mana ledakan bom di ibu kota biasa terjadi.

Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengadakan pertemuan dewan keamanan nasional di rumahnya usai ledakan terjadi. Direktur Rumah Sakit Nasional Kolombo Samindi Samrakoon mengatakan, pihaknya mencatat sedikitnya 20 kematian, dan 280 orang terluka di ibu kota.

Tiga hotel yang terkenal yang berada di sekitar gereja adalah Shangri-La Colombo, Kingsbury Hotel dan Cinnamon Grand Colombo. Belum ada laporan adanya korban di hotel. Sebuah sumber dalam pasukan penjinak bom polisi mengatakan, bahwa salah satu ledakan terjadi di Gereja St Anthony di Kochcikade, Kolombo. "Orang-orang kami terlibat dalam evakuasi korban," kata sumber itu.

Sementara di Gereja St. Sebastian memposting foto-foto kehancuran di dalam gereja di halaman Facebook-nya. Foto-foto menunjukkan darah manusia bercucuran di bangku dan lantai. Pihak resmi gereja pun meminta bantuan dari masyarakat.


Baca Juga

sumber : reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA