Selasa, 22 Syawwal 1440 / 25 Juni 2019

Selasa, 22 Syawwal 1440 / 25 Juni 2019

Perdana Menteri India dan Pakistan Saling Tukar Salam Damai

Jumat 24 Mei 2019 04:25 WIB

Rep: Lintar Satria Zulkifar/ Red: Muhammad Hafil

Perayaan kemenangan Partai Narendra Modi, Bharatiya Janata Party dalam pemilu India

Perayaan kemenangan Partai Narendra Modi, Bharatiya Janata Party dalam pemilu India

Foto: AP Photo/Manish Swarup
Kedua perdana menteri siap untuk bekerja sama.

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD--Perdana menteri Pakistan dan India saling bertukar pesan melalui media sosial Twitter. Keduanya saling bertukar salam damai usai Narendra Modi dinyatakan tetap akan berkuasa dalam pemilihan umum pekan ini. Pada bulan Februari kedua negara bertetangga itu sempat bersitegang.

Baca Juga

Berdasarkan data resmi Bharatiya Janata Party (BJP) partai nasionalis Hindu yang mengusung Modi meraih suara mayoritas di parlemen. Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan ia sudah siap bekerja sama dengan Modi jika sudah kembali ke kantor.

"Saya mengucapkan selamat kepada Perdana Menteri Modi atas kemenangan BJP dan sekutunya di pemilu, menantikan bekerja sama dengannya untuk perdamaian, kemajuan dan kemakmuran di Asia Selatan," kata Khan di Twitter, Kamis (24/5).

Tidak lama setelah pidato kemenangannya Modi mengucapkan terimakasih kepada Khan. Tepat sebelum ribuan pendukungnya berkumpul di depan markas BJP.

"Saya ucapkan terimakasih atas doa baik Anda, saya selalu memberikan kedudukan yang tinggi pada perdamaian dan pembangunan di kawasan," kata Modi membalas ciutan Khan.

Tapi dalam peringatan yang mungkin untuk India, sebelumnya Pakistan mengumumkan menggelar latihan peluncuran peluru kendali darat ke darat Shaheen II. Katanya peluncur itu dapat mengirimkan senjata konvensional maupun nuklir dengan jarak sampai 1.500 mil.

"Shaheen II peluru dengan kemampuan tinggi yang mana memenuhi kebutuhan strategis Pakistan dalam menjaga stabilitas di kawasan," kata militer Pakistan dalam pernyataan yang tidak menyinggung India.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA