Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Otoritas Jerman Larang FB Kumpulkan Banyak Data Pengguna

Kamis 07 Feb 2019 19:45 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Facebook

Facebook

Foto: EPA
Putusan ini memengaruhi penggunaan tombol 'Like' dan 'Share'

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Otoritas kompetisi Jerman, Kantor Kartel Federal (FCO) mengatakan kepada Facebook bahwa perusahaan tersebut dapat terus mengumpulkan begitu banyak data tentang pengguna dari luar aplikasi dan situs webnya jika mendapat persetujuan individu.

Badan pengawas tersebut telah melakukan penyelidikan ke jejaring sosial Facebook setelah kekhawatiran bahwa pengguna tidak mengetahui sejauh mana kegiatan perusahaan.

Dilansir di BBC, Kamis (7/2), disebutkan bahwa ini mencakup data yang dikumpulkan dari sumber pihak ketiga serta melalui aplikasi Facebook lainnya, termasuk Instagram. Perusahaan AS itu mengatakan akan mengajukan banding.

Secara khusus, FCO telah memutuskan bahwa pertama, berbagai layanan Facebook dapat terus mengumpulkan data, tetapi mereka tidak dapat menggabungkannya dengan akun Facebook utama pengguna kecuali jika anggota memberikan persetujuan sukarela mereka.

Kedua, mengumpulkan data dari situs web pihak ketiga dan memberikannya ke akun pengguna Facebook juga hanya diizinkan jika anggota tersebut telah memberikan izin tegas kepada perusahaan.

FCO menambahkan bahwa "centang wajib di kotak" untuk menyetujui semua persyaratan perusahaan bukanlah dasar yang cukup untuk pemrosesan data intensif semacam itu. Putusan hanya berlaku untuk kegiatan perusahaan di Jerman, tetapi kemungkinan akan mempengaruhi regulator lain.

Facebook mengklaim FCO telah melampaui batas dengan mengejar masalah privasi data yang menurut Facebook berada di bawah kewenangan regulator lain. Facebook memiliki satu bulan untuk menantang putusan tersebut sebelum menjadi efektif secara hukum.

Jika perintah tersebut ditegakkan, perusahaan harus mengembangkan solusi teknis untuk memastikan kepatuhan dalam waktu empat bulan. Pembenaran FCO untuk kasus ini adalah bahwa mereka percaya Facebook menyalahgunakan dominasi pasarnya untuk mengumpulkan data.

"Di masa depan, Facebook tidak akan lagi diizinkan untuk memaksa penggunanya menyetujui pengumpulan yang praktis tidak dibatasi dan menugaskan data non-Facebook ke akun pengguna Facebook mereka," jelas Andreas Mundt, presiden FCO.

"Kombinasi sumber data secara substansial berkontribusi pada fakta bahwa Facebook mampu membangun database unik untuk setiap pengguna individu dan dengan demikian untuk mendapatkan kekuatan pasar," tambahnya.

Putusan itu dapat memengaruhi penggunaan tombol 'Like' dan 'Share' di situs eksternal, yang memungkinkan Facebook melacak alamat protokol internet (IP) setiap pengunjung, nama dan versi peramban web, dan detail lainnya yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi mereka. Bahkan jika pengguna tidak pernah mengklik tombol.

Demikian juga, Login Facebook, yang memungkinkan pengguna menghindari harus mengetikkan nama pengguna dan kata sandi unik untuk setiap layanan, berbagi informasi pengenal perangkat yang serupa.

Selain itu, perusahaan menjalankan skema yang disebut Facebook Pixel, yang menambahkan kode ke situs pihak ketiga untuk membiarkan pemiliknya melacak apakah iklan berjalan di Facebook mengubah orang-orang yang melihatnya menjadi pembeli.

FCO juga prihatin dengan fakta bahwa Facebook membagikan sebagian data yang dikumpulkan oleh Instagram, WhatsApp, dan layanan lainnya yang berada di bawah Facebook.

Pengawas Jerman juga mengejar penyelidikan terpisah ke Amazon. Mereka sedang menjajaki apakah raksasa ritel itu bertindak ilegal dalam hubungannya dengan penjual pihak ketiga yang menggunakan platformnya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA