Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Pilpres Ukrania: Uni Eropa atau Rusia?

Ahad 31 Mar 2019 21:30 WIB

Rep: Fergi B Nadira/ Red: Agung Sasongko

Ukraina

Ukraina

Pilpres Ukraina akan berlangsung 21 April mendatang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Seorang komedian yang tanpa pengalaman politik masuk dalam daftar calon presiden (Capres) pada pemilihan Presdien Ukraina. Pada Ahad (31/3) waktu setempat, Volodymyr Zelenskiy (41 tahun) menjadi rival utama dari Presiden Ukraina PEtro Poroshenko yang kembali mencalonkan dirinya menjadi presdien. Selain itu komedian tersebut juga bersaing dengan mantan Perdana Menteri Yulia Tymoshenko yang berkuasa.

Baca Juga

Zelenskiy memainkan peran menjadi presiden fiksi dalam serial televisi negara. Ia yang dengan teguh mengimbau pemilih yang muak dengan korupsi, konsisten pada pemungutan suara dalam memnangkan dengan para pesaingnya. Diprediksi, ia akan memenangkan putaran pertama perhitungan suara.

Investor menilai, presiden berikutnya diharapakan apakah adalah sesosok yang akan mendorong reformasi untuk menjaga negara dalam program dana moneter internasional yang telah mendukung Ukraina melalui perang, ressi tajam, dan keajutahn mata uang.

Jika tidak ada kandidat menerima lebih dari setengah suara, pemilihan akan berlangsung pada 21 April. Dari 39 kandidat dalam pilpres kali ini, tidak ada pemenang yang mungkin ingin memindahkan Ukraina kembali ke Rusia. Hanya tiga pesaing kuat uang diyakini memiliki kesempatan menang. Mereka di antaranya Poroshenko, Tymoshenko dan Zelenskiy.

Poroshenko dalam masa jabatannya, berjuang untuk mengintegrasikan Ukraina dengan Uni Eropa dan NATO. Ia juga memperkuat militer yang memerangi separatis yang didukung Kremlin di timur negara itu.

Mendorong penggunaan bahasa Ukraina dan berperan dalam mendirikan sebuah gereja Ortodoks independen yang baru, raja penganan berusia 53 tahun itu menjadikan dirinya sebagai orang yang mencegah Ukraina kembali menjadi negara pengikut Rusia.

Meski demikian, reformasi dinilai penting untuk menjaga agar bantuan luar negeri mengalir tidak merata. Konflik di wilayah Donbass timur telah menewaskan 13 orang orang dalam lima tahun dan bergemuruh meskipun janji Poroshenko untuk mengakhirinya dalam beberapa minggu. Frustrasi atas standar hidup yang rendah dan korupsi yang menyebar telah membuka pintu bagi Zelenskiy.

Sementara, jejak pendapat Gallup mencatat hanya sembilan persen dari Ukraina yang memiliki kepercayaan pada pemerintahan nasional. Zelenskiy memanfaatkan suasana anti kemapanan, meskipun pengalamannya yang tidak memadai membuat para pejabat Barat dan investor asing khawatir dan skeptis mempertanyakan kesesuaiannya untuk menjadi presiden.

Mengundang perbandingan dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan gerakan Bintang Lima Italia, kampanyenya sangat bergantung pada media sosial dan gurauan komedi tentang lelucon, sketsa, dan rutinitas lagu dan tarian yang mengolok-olok lawan-lawan politiknya.

"Dia mewujudkan kebutuhan yang dirasakan untuk 'wajah-wajah baru' dalam politik dan dapat mempengaruhi pemilih muda yang pro-reformasi di sisinya," kata analis Economist Intelligence Unit Agnese Ortolani.

Kampanye Zelenskiy juga dinilai telah membuat hilang batas antara realitas dan serial TV di mana ia memerankan seorang guru sejarah yang sangat jujur , dan yang terbaru dengan tidak sengaja menjadi presiden.

Dalam seri tiga, yang mulai ditayangkan pada bulan Maret, karakternya dijebloskan ke penjara dan negara itu berada di bawah kendali oligarki, populis, dan ultranasionalis, sehingga akhirnya dipecah menjadi 28 negara. Karakter tipis yang menyamar seperti Poroshenko dan Tymoshenko mulai berkuasa ia perankan dalams erial tv tersebut.

Pemilihan di Ukraina yang memenangkan dirinya itu pun telah dinodai oleh tuduhan penipuan dan pembelian suara, yang berarti satu atau lebih dari kandidat dapat memperebutkan hasilnya. Ultranasionalis bertindak sebagai pengamat pemilu juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang adanya potensi kekerasan.

Dituduh selingkuh oleh Tymoshenko, Poroshenko menghadiri doa umum di tepi sungai Dnieper di Kiev pada Sabtu untuk berdoa agar pemilihan umum berlangsung bebas dan adil dan, serta untuk kebijaksanaan orang-orang yang besok akan menentukan masa depan Ukraina.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA