Monday, 22 Ramadhan 1440 / 27 May 2019

Monday, 22 Ramadhan 1440 / 27 May 2019

Notre-Dame Terbakar, Ekstremis Sayap Kanan Tuding Muslim

Rabu 17 Apr 2019 05:04 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Hasanul Rizqa

Notre Dame kebakaran.

Notre Dame kebakaran.

Foto: CNN
Kaum Muslim dituding sebagai dalang di balik kebakaran Notre-Dame

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Pendukung ekstremis sayap kanan dinilai memanfaatkan kasus kebakaran Katedral Notre-Dame di Paris, Prancis, sebagai pemantik ujaran kebencian via media sosial. Seperti diketahui, kebakaran melanda gereja tersebut pada Senin (15/4) di ibu kota Prancis tersebut. Sebagian besar atap Katedral hancur. Diperkirakan, dana renovasi untuk memulihkannya lagi mencapai 6.8 juta dolar AS.

Para pejabat dan aparat kepolisian setempat masih menyelidiki penyebab kebakaran tersebut. Media Prancis melaporkan, kebakaran itu mungkin terkait dengan pekerjaan renovasi.

Baca Juga

Namun, para pendukung politik sayap kanan (alt-right) justru memanfaatkan kejadian ini untuk menyebarkan teori konspirasi dan menyindir umat Islam. Mereka menuding kaum Muslimin sebagai dalang di balik terbakarnya bangunan bersejarah Paris itu. Richard Spencer, seorang pendukung supremasi kulit putih dan pemimpin alt-right lalu menyindir, api akan "melayani tujuan yang mulia" jika membuat "orang-orang kulit putih mulai bertindak."

Alt-right adalah koalisi longgar dari kelompok-kelompok sayap kanan yang meliputi populis, supremasi kulit putih, nasionalis kulit putih, dan neo-Nazi. Banyak alt-right mempromosikan berbagai bentuk supremasi kulit putih, nasionalisme kulit putih, anti-Semitisme, dan penolakan Holocaust.

Demikian pula, Pamela Geller, seorang tokoh publik anti-Muslim, yang memposting foto dua pria yang tampaknya berdiri di dekat lokasi kebakaran Notre-Dame. Dalam posnya, dia berkata: "Jihadis bersuka ria ... berbagi foto media (mengenai) kobaran api, dengan komentar yang mengungkapkan kegembiraan mereka," tulis dia melalui akun @PamelaGeller.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA