Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Uni Eropa Minta Iran dan AS Hindari Provokasi

Selasa 21 May 2019 17:57 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Bendera Uni Eropa.

Bendera Uni Eropa.

Foto: EPA/Patrick Seeger
Provokasi Iran dan AS dinilai membuat kawasan Teluk semakin tidak stabil.

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Uni Eropa meminta Iran dan Amerika Serikat (AS) menghindari provokasi. Tindakan keduanya dianggap dapat membuat kawasan Teluk semakin tak stabil.

“Wilayah (Teluk) ini tidak memerlukan elemen destabilisasi lebih lanjut. Ini adalah sesuatu yang telah kami katakan secara konsisten,” kata juru bicara kebijakan luar negeri dan keamanan Uni Eropa Maja Kocijancic pada Senin (20/5), dilaporkan Anadolu Agency.

Dia menegaskan bahwa pernyataannya tak bermaksud mengomentari cicitan tertentu dari pejabat Iran atau AS. Ia hanya ingin menekankan bahwa provokasi harus dihindari. “Semua upaya harus dilakukan untuk meredakan ketegangan,” ujarnya.

AS dan Iran telah terlibat aksi saling ancam. Ketegangan antara kedua negara mulai meningkat sejak AS mengirim kapal induk dan pesawat bomber ke Teluk Persia. Hal itu dinilai merupakan cara Washington untuk menekan Teheran agar mau merundingkan program nuklirnya.

Trump mengatakan, jika Iran menghendaki konflik, itu akan menjadi akhir bagi negara tersebut. “Jangan pernah ancam AS lagi,” kata dia melalui akun Twitter pribadinya pada Ahad lalu.

Trump pun membantah bahwa AS sedang berusaha melakukan negosiasi dengan Iran. “Iran akan menghubungi kami jika dan saat mereka siap. Sementara itu, ekonomi mereka terus runtuh, sangat menyedihkan bagi rakyat Iran,” ucapnya.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif pun telah merespons ancaman Trump. Dia mengatakan bahwa negaranya telah berdiri selama ribuan tahun dan berhasil mengusir pihak-pihak yang menyerangnya. “Jangan pernah ancam Iran. Coba untuk menghormati, itu berhasil!” kata dia melalui akun Twitter pribadinya.

Sebelumnya, Zarif pun mnegatakan bahwa negaranya tak mencari peperangan. Namun dia meladeni jika AS menghendaki demikian. Menurut dia, AS tak memiliki nyali untuk berperang melawan negaranya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA