Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Rusia Tuduh Aktivis Greenpeace Pembajak Terorganisasi

Kamis 03 Oct 2013 10:39 WIB

Rep: Nur Aini/ Red: Mansyur Faqih

Kapal Greenpeace Arctik Sunrise

Kapal Greenpeace Arctik Sunrise

Foto: AFP

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Pemerintah Rusia menuduh 14 aktivis Greenpeace membajak anjungan kilang minyak. Mereka merupakan anggota dari 30 aktivis yang berada di kapal Greenpeace dan memprotes pengeboran minyak di Kutub Utara. 

Kelompok tersebut ditangkap bulan lalu setelah pengunjuk rasa mencoba naik sebuah anjungan minyak yang dimiliki perusahaan milik Rusia Gazprom. Greenpeace menilai tuduhan itu tidak masuk akal. 

Sebanyak 14 aktivis diambil dari penjara ke kantor komite investigasi Murmansk, semacam FBI di AS. Mereka secara resmi dituduh sebagai kelompok pembajak terorganisasi dan terancam hukuman 15 tahun penjara. 

Greenpeace mengatakan, lebih banyak aktivis yang akan mendapatkan tuduhan resmi pada Kamis (3/10). Direktur eksekutif internasipnal Greenpeace, Kumi Naidoo mengatakan, tuduhan itu ekstrim dan tidak proporsional. "Ini adalah kemarahan dan mewakili serangan terhadap protes damai," ujarnya dilansir BBC

Naidoo mengatakan, pejabat Rusia telah memberi ancaman paling serius terhadap aktivis lingkungan sejak pemboman kapal Greenpeace Ranbow Warrior di Selandia Baru pada 1985, ketika kelompok itu berkampanye menentang ujicoba nuklir Prancis di Laut Pasifik.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA