Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

Selasa, 23 Safar 1441 / 22 Oktober 2019

Soal Krisis Ukraina, Obama Pentingkan Diplomasi daripada Perang

Selasa 10 Feb 2015 10:16 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Ani Nursalikah

Presiden AS Barrack Obama.

Presiden AS Barrack Obama.

Foto: AP Photo/Rob Griffith

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden AS Barack Obama akan menunggu hasil pembicaraan petinggi negara tentang Ukraina sebelum memutuskan akan mempersenjatai pemerintah Ukraina.

Obama mengatakan lebih mengutamakan diplomasi dan sanksi sebagai alat untuk mengatasi krisis. Saat ini dia dan penasihatnya sedang mempertimbangkan membantu Ukraina dengan pengiriman senjata.

Obama menegaskan keberatannya pada Kanselir Jerman Angela Merkel. Meningkatkan pemeriksaan di Ukraina dapat membahayakan persatuan AS-Eropa. Merkel menentang pengiriman senjata ke Ukraina untuk melawan separatis Rusia.

"Memang benar diplomasi gagal, tetapi saya sudah meminta tim mempertimbangkan semua pilihan," ujar Obama. Namun hingga saat ini Obama belum memutuskan apapun terkait bantuannya ke Ukraina.

 

sumber : reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA