Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Protes, Puluhan Sopir Taksi Cina Ingin Bunuh Diri Masal

Senin 06 Apr 2015 03:40 WIB

Rep: C26/ Red: Indah Wulandari

Aksi percobaan bunuh diri sopir taksi Cina

Aksi percobaan bunuh diri sopir taksi Cina

Foto: thetelegraph

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Lebih dari 30 sopir taksi di Cina mencoba bunuh diri masal dengan meminum cairan kimia. Mereka melakukannya sebagai bagian dari upaya protes bersama menyerukan antipemerintah.

Dikutip dari The Telegraph, Senin (6/4) sekelompok sopir taksi tersebut ditemukan tidak sadarkan diri dengan buih busa keluar dari mulut di sebuah pusat perbelanjaan di Wangfujing, Beijing, Cina. Mereka langsung dibawa ke rumah sakit terdekat.

Sopir taksi yang berjumlah lebih dari 30 orang itu ikut ambil bagian dalam upaya protes. Walhasil 10 sopir mengalami dampak kesehatan yang serius. Walaupun begitu, polisi setempat memastikan, tidak ada yang terluka parah.

Polisi mengatakan semua sopir berasal dari Provinsi Heilongjiang yang berbatasan langsung dengan Rusia. "Mereka tidak bekerja untuk perusahaan taksi, tetapi meminta untuk mendapatkan kontrak dari instansi pemerintah," jelas kepolisian.

Disebutkan media setempat, mereka melakukan perjalanan ke Beijing untuk mengajukan petisi terhadap reformasi empat tahun lalu. Kebijakan itu mempengaruhi perpanjangan kontrak di perusahaan taksi.

Seorang pengemudi memberikan keterangan bahwa mereka tiba dengan kereta api. Namun, tidak ada respon dari pemerintah setelah menyampaikan keluhannya.

Kebijakan untuk buruh dan masalah lingkungan di Cina memang terkadang memicu upaya protes dengan menyakiti atau bunuh diri.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA