Thursday, 24 Syawwal 1440 / 27 June 2019

Thursday, 24 Syawwal 1440 / 27 June 2019

Disebut Ulama Radikal Pendukung ISIS, Choudary Divonis 5,5 Tahun

Rabu 07 Sep 2016 17:37 WIB

Rep: MgRol81/ Red: Teguh Firmansyah

Palu hakim (ilustrasi).

Palu hakim (ilustrasi).

Foto: Blogspot.com

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Ulama Inggris yang dianggap mengajarkan paham radikal Anjem Choudary terjerat hukuman lima setengah tahun penjara. Ia terbukti mendukung kelompok militan Negara Islam Irak dan Syam (ISIS).

Menurut CNN, Choudary telah menuai kontroversi di Inggris selama lebih dari dua dekade. Dukungannya terhadap kelompok radikal membuat banyak kecaman. Sebuah tabloid Inggris pernah menyebutnya sebagai “Orang yang paling dibenci di Inggris”.

Choudary dijatuhi hukuman di Old Bailey, London, setelah pada Juli lalu mendesak umat Islam untuk mendukung ISIS lewat video-videonya yang diunggah ke YouTube secara berkala pada 2014. Aktivitasnya ini dianggap melanggar undang-undang terkait terorisme di Inggris.

Dia dihukum bersama pengikutnya, Mohammed Rahman, yang juga harus dijatuhkan hukuman sama.  Keduanya pun diberikan hukuman tambahan. Mereka diharuskan memberitahu polisi jika ada perubahan tempat tinggal selama 15 tahun.

Choudary yang berusia 49 tahun telah terhindar dari tuntutan pidana selama bertahun-tahun. Namun dukungannya terhadap tindakan terorisme telah disepakati secara bulat oleh juri usai terdapat bukti-bukti yang kuat.

Seperti yang dikutip oleh the Guardian, pengacara Choudary Mark Summers QC mengatakan bahwa kliennya menyesal telah melanggar hukum. Summers mendesak hakim untuk meringankan hukuman yang dijatuhkan pada kliennya.

"Choudary telah melakukan yang terbaik untuk tetap mematuhi hukum, tindakannya mungkin menyentuh batasan hukum, tapi ia bertekad untuk tidak melanggar hukum," ujar Summers.

Baca juga,  Dituding Bagian ISIS, Iman di Inggris Meminta PM Cameron Minta Maaf.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA