Minggu, 14 Ramadhan 1440 / 19 Mei 2019

Minggu, 14 Ramadhan 1440 / 19 Mei 2019

Rohingya Tragedi Terburuk Setelah Perang Dunia

Sabtu 16 Sep 2017 19:28 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Muslim Rohingya, yang menyeberang dari Myanmar ke Bangladesh, membawa seorang wanita tua masuk dalam keranjang dan berjalan menuju sebuah kamp pengungsi di Shah Porir Dwip, Bangladesh (ilustrasi)

Muslim Rohingya, yang menyeberang dari Myanmar ke Bangladesh, membawa seorang wanita tua masuk dalam keranjang dan berjalan menuju sebuah kamp pengungsi di Shah Porir Dwip, Bangladesh (ilustrasi)

Foto: AP/ Dar Yasin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Pusat Krisis Rohingya (CC4R) Partai Keadilan Sejahtera Sukamta menilai krisis yang terjadi di Rakhine State, Myanmar terhadap etnis Rohingya merupakan tragedi kemanusiaan terburuk yang terjadi pasca Perang Dunia II lebih dari 70 tahun lalu. "Di sana orang-orang diusir dengan cara rumahnya dibakar, ditembaki, dan bahkan ditanam ranjau agar tidak bisa pergi dengan aman," ujar Sukamta dalam keterangannya, di Jakarta, Sabtu (16/9).

Menurut Sukamta tragedi yang terjadi di Rakhine state tersebut bukan hanya sebatas tindakan diskriminasi, melainkan sudah masuk dalam aksi genoside atau pembersihan etnis. Meski dunia internasional sudah memberikan kecaman terhadap kekejaman pemerintah Myanmar, namun mereka tetap tidak bergeming.

Oleh sebab itu ia pun menegaskan harus dilakukan tekanan keras agar Myanmar menghentikan aksinya tersebut.

"Kalau dunia internasional tidak turun tangan mungkin kita tidak akan pernah melihat lagi warga Rohingya di Myanmar," tutur Sukamta.

Hari ini Sukamta beserta staf CC4R ikut dalam Aksi Bela Rohingya dengan menyerukan tuntutan tersebut dan juga melakukan penggalangan dana. Sukamta menyebutkan bahwa pihaknya telah berhasil mengumpulkan dana kemanusiaan mencapai Rp 3,8 miliar yang diperoleh dari usaha penggalangan nasional.

"Semua dana kemanusiaan yang didapat CC4R akan disumbangkan melalui lembaga sosial yang tergabung dalam Aliansi Kemanusiaan Indonesia untuk Myanmar (AKIM) yang sudah lama bekerja membantu Rohingya," kata Sukamta.

Dalam Aksi Bela Rohingya tersebut, beberapa tokoh dijadwalkan hadir menyampaikan orasi di antaranya Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih Sandiaga Uno, KH Abdur Rasyid Abdullah Syafii. Selanjutnya, KH Sobri Lubis, KH Didin Hafidhudin, KH Nazar Haris, KH Nonop Hanafi, KH Muhyiddin Junaidi, Dahnial Simanjutak, Prof Philip K Widjaya dan beberapa tokoh ormas Islam dan agama Buddha.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA