Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Relawan MER-C Diizinkan Masuk Gaza Lewat Rafah, Mesir

Ahad 11 Jul 2010 19:56 WIB

Red: Endro Yuwanto

Blokade Israel

Blokade Israel

REPUBLIKA.CO.ID, RAFAH--Sebanyak lima relawan Organisasi kegawatdaruratan kesehatan 'Medical Emergency Rescue Committee' (MER-C) Indonesia akhirnya mendapat izin masuk ke Jalur Gaza, Palestina, melalui pintu Rafah, perbatasan antara Mesir dengan Gaza.

"Pemerintah Mesir telah memberi izin, dan Insya Allah para relawan itu akan berangkat menuju Kairo pada Senin (12/7) tengah malam atau Selasa (13/7) dinihari WIB. Selanjutnya para relawan akan meneruskan perkajanan ke Jalur Gaza," ujar Ketua Presidium MER-C Indonesia dr Sarbini Abdul Murad, Ahad (11/7).

Sarbini mengatakan, diperolehnya izin untuk memasuki Gaza melalui pintu Rafah itu tidak terlepas dari bantuan secara maksimal Duta Besar (Dubes) Indonesia untuk Mesir Abdurrahman Mohammad (AM) Fachir, sehingga izin yang sulit itu bisa keluar. "Saya kira (izin) itu memang atas perjuangan maksimal Dubes Indonesia di Kairo yang melobi otoritas berwenang di Pemerintahan Mesir," katanya.

Sarbini menjelaskan, kelima relawan itu adalah anggota presidium MER-C dr Joserizal Jurnalis, Sp.BO, disertai empat anggota yakni Ir Faried Thalib, serta dr Arief Rachman, Nur Ikhwan Abadi, dan Abdillah Onim.

Tiga nama terakhir, yakni Arief Rachman, Nur Ikhwan Abadi dan Abdillah Onim adalah relawan MERC yang belum lama ini mengikuti pelayaran kapal asal Turki 'Mavi Marmara' dengan misi 'Flotilla', yakni untuk kemanusiaan di Gaza.

Kapal itu kemudian diserang pasukan elite Israel sebelum bisa masuk pelabuhan di Gaza. Dalam insiden penyerangan brutal itu, sembilan orang aktivis kemanusiaan yang berada di atas kapal tersebut tewas dan sejumlah aktivis lainnya, termasuk warga Indonesia, luka tembak.

Insiden berdarah di perairan internasional akhir Mei itu sempat memicu aksi demonstrasi di berbagai pelosok dunia. Di seluruh Eropa, ribuan orang menggelar aksi unjuk rasa untuk memprotes serangan brutal pasukan Israel terhadap konvoi enam kapal misi 'flotilla' ke Gaza.

Aksi protes dan demonstrasi tersebut tak berhasil menekan Israel agar membuka blokade lautnya karena pasukan negara teroris Zionis ini kembali menahan Kapal MV Rachel Corrie yang berlayar belakangan dengan misi yang sama.

Menurut Sarbini Abdul Murad, kelima relawan MER-C Indonesia yang telah mendapat izin tersebut akan bertugas untuk menindaklanjuti rencana pembangunan rumah sakit Indonesia di Gaza, di mana peletakan batu pertama pembangunannya baru saja dilakukan sejumlah anggota Komisi I DPR bersama elemen masyarakat sipil Indonesia lainnya.

Sarbini menjelaskan bahwa RS Indonesia di Gaza yang pernah disampaikan MER-C adalah berupa pusat trauma dan rehabilitasi dengan bentuk bangunan segi delapan, berlokasi di Bayt Lahiya, Gaza Utara seluas 1,4 hektare, yang merupakan wakaf dari Pemerintah Gaza.

Misi membangun RS Indonesia di Gaza itu, berawal dari misi tim bantuan kemanusiaan asal Indonesia yang membawa bantuan obat-obatan dari pemerintah dan rakyat Indonesia untuk warga Gaza, Palestina,
akhir tahun 2008 hingga awal 2009, yang saat itu dipimpin dr Rustam S Pakaya, MPH yang saat itu menjabat Kepala Pengendalian Krisis (PPK) Departemen (Kementerian) Kesehatan dan Direktur Urusan Timur Tengah Departemen Luar Negeri Aidil Chandra Salim.

Delegasi itu juga sempat bertemu dengan Utusan Khusus Sekretaris Jenderal (Sekjen) PBB untuk Urusan Pengungsi Palestina (UNRWA) Duta Besar Peter Ford.

Pada Kamis (8/7) malam pukul 21.00 waktu setempat atau Jumat dini hari pukul 02.00 WIB tiba, bantuan itu tiba di Rafah, perbatasan Mesir-Jalur Gaza, Palestina.

Bantuan itu disampaikan langsung hanya dua meter dari wilayah Palestina kepada warga Jalur Gaza. Delegasi penerima pun datang secara khusus dari Gaza untuk menerima bantuan pemerintah dan rakyat Indonesia itu.

Perwakilan warga Palestina di wilayah Rafah yang saat ini dikuasai pejuang HAMAS, dan masih terus diserang bom oleh Israel itu adalah Faiz Hasunah (25).

Total bantuan yang diserahkan sebesar Rp 2,1 miliar, yakni dari pemerintah Rp 700 juta, MER-C Rp 900 juta, dan BSMI Rp500 juta, berupa obat-obatan dan ambulans.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA