Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Pemerintah Yaman Siap Lanjutkan Upaya Perdamaian

Jumat 02 Nov 2018 15:45 WIB

Rep: Marniati/ Red: Nashih Nashrullah

Presiden Yaman Abdrabbuh Mansour Hadi (tengah) melambaikan tangan saat dia berada di Aden, Yaman.

Presiden Yaman Abdrabbuh Mansour Hadi (tengah) melambaikan tangan saat dia berada di Aden, Yaman.

Foto: AP Photo/Wael Qubady
Koalisi Saudi dan UEA belum berkomentar terkait permintaan genjatan senjata AS.

REPUBLIKA.CO.ID, ADEN— Pemerintah Yaman yang didukung Arab Saudi pada Kamis (1/11) mengatakan siap  mendukung upaya perdamaian yang dipimpin Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). 

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, pemimpin koalisi yang memerangi pemberontak Houthi belum secara terbuka mengomentari permintaan  Amerika Serikat (AS) dan Inggris untuk gencatan senjata.

Pemerintah yang diakui secara internasional Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi mengaku siap  kembali ke meja perundingan setelah upaya yang dipimpin PBB pada September lalu gagal  karena delegasi Houthi tidak muncul.

"Pemerintah Yaman siap untuk segera mendiskusikan semua langkah membangun kepercayaan," katanya dalam sebuah pernyataan.

Ia mengatakan langkah-langkah itu harus termasuk pembebasan tahanan, dukungan untuk bank sentral, pembukaan kembali bandara-bandara, dan pemantauan atas pelabuhan Hodeidah untuk mencegah penyelundupan senjata.

Houthi, pada  Selasa   juga mengaku bersedia kembali terlibat dalam perundingan.

Menurut PBB, pertempuran di Yaman telah menewaskan lebih dari 10 ribu orang.

Sumber militer Yaman yang pro-koalisi mengatakan aliansi, masih mengirim pasukan ke kota pelabuhan Hodeidah yang dikendalikan Houthi. Mereka telah mengumpulkan ribuan pasukan dalam beberapa hari terakhir.

Hubungan Arab Saudi dengan Barat dirusak oleh kasus pembunuhan seorang wartawan Saudi Jamal Khashoggi. Selain itu perilaku Saudi dalam perang Yaman, di mana ratusan warga sipil tewas dalam serangan udara, juga berada di bawah pengawasan.

Serangan besar-besaran  terhadap Hodeidah atau Pelabuhan Laut Merah yang padat penduduknya, yang berfungsi sebagai jalur penyelamat bagi jutaan warga Yaman, akan semakin memperumit hubungan dengan sekutu Barat. Ini juga  memicu resiko kelaparan di negara miskin itu.

Koalisi mengatakan  merebut kendali Hodeidah akan memaksa  Houthi bertekuk lutut karena memotong jalur suplai utamanya. 

Kaum Houthi masih menguasai ibu kota Sanaa dan daerah berpenduduk  padat di negara itu, meskipun  koalisi pimpinan Saudi  melakukan serangan udara. Konflik Yaman dilihat sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran.

Sementara itu, warga yang berada di kota Hodeidah khawatir akan kondisi kota. "Ada bentrokan terus menerus di selatan kota dan pintu masuk menuju Sanaa. Kami mendengar suara peluru dan rudal dengan jelas. Situasinya mengerikan dan kami tidak tahu bagaimana nasib kami. Kita tidak bisa meninggalkan kota, kemana kita akan pergi? Biaya  untuk bepergian terlalu mahal dan teman-teman kita yang pergi ke Aden atau Sanaa hidup dalam kondisi yang lebih buruk dari kita," kata Mohammed Abdullah kepada Reuters melalui telepon.

Setengah populasi Yaman, sekitar 14 juta orang, terancam  berada di ambang kelaparan. PBB menyebut kondisi Yaman sebagai krisis kemanusiaan paling buruk di dunia.

Save the Children memperkirakan bahwa 100 anak-anak meninggal setiap hari di Yaman akibat kelaparan dan penyakit.

"Sementara pihak yang bertikai membahas ketentuan perdamaian ini, kami mendesak mereka untuk segera menghentikan pertempuran sehingga lebih banyak nyawa terselamatkan," kata Save the Children dalam sebuah pernyataan. Kelompok itu menyerukan akses penuh untuk bantuan dan impor komersial.

"Sudah waktunya untuk mengakhiri perang ini, demi anak-anak Yaman, yang sudah cukup menderita," katanya. 

 

 

  

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA