Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Di Tengah Kasus Khashoggi, Pangeran MBS Kunjungi Mesir

Selasa 27 Nov 2018 07:59 WIB

Rep: Marniati/ Red: Teguh Firmansyah

Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman

Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman

Foto: AP/Cliff Owen
Saudi dan Mesir merupakan negara yang melarang gerakan Ikhwanul Muslimin.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman (MBS) tiba di Mesir pada Senin (26/11). Ini merupakan putaran ketiga perjalanan pertamanya ke luar negeri sejak pembunuhan jurnalis Saudi  Jamal Khashoggi di Turki bulan lalu.

Presiden Abdul Fattah al-Sisi menyambut MBS di bandara di Kairo. MBS tiba dari Bahrain setelah kunjungan ke Uni Emirat Arab.

Pembunuhan Khashoggi yang merupakan kolumnis Washington Post di konsulat Saudi di Istanbul enam pekan lalu telah menekan hubungan Arab Saudi dengan Barat. Ini juga merusak citra MBS di luar negeri.

Seperti dilansir the Washington Post, Badan Intelijen AS (CIA) menyebut MBS memberi perintah pembuhan tersebut. Namun Arab Saudi mengatakan MBS tidak mengetahui rencana keji itu.

Baca juga,  Pembunuhan Khashoggi dan Nasib Pangeran MBS.

Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan pembunuhan itu diperintahkan oleh pimpinan tertinggi Saudi. Tuduhan Erdogan semakin menyudutkan putra mahkota berusia 33 tahun itu.

Adapun Mesir dan Arab Saudi telah memperkuat hubungan sejak Sisi mengambil alih kekuasaan pada  2013. Kedua negara sepakat untuk menetapkan Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris.

MBS, penguasa de facto Arab Saudi, dan Sisi diharapkan  membahas hubungan biltarel dan meningkatkan kerjasama di berbagai bidang. "Selain itu juga membahas isu-isu politik yang menjadi kepentingan bersama," kata kantor berita negara Mesir MENA.

Dalam kunjungan itu, MBS didampingi oleh beberapa pejabat tinggi Saudi, termasuk menteri luar negeri, menteri perdagangan dan dalam negeri serta kepala intelijen umum.

MBS diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Tunisia setelah kunjungan  ke Mesir. Ia juga dijadwalkan melakukan pertemuan G20 di Buenos Aires pada akhir bulan yang akan dihadiri oleh para pemimpin dari Amerika Serikat (AS), Turki dan negara-negara Eropa.

Puluhan aktivis HAM dan jurnalis Tunisia melakukan aksi protes  di ibukota Tunis pada  Senin. Mereka menentang rencana kunjungan MBS karena pembunuhan Khashoggi.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA