Senin, 19 Zulqaidah 1440 / 22 Juli 2019

Senin, 19 Zulqaidah 1440 / 22 Juli 2019

Israel Berencana Hadiri Konferensi Terkait Palestina

Senin 17 Jun 2019 03:12 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Israr Itah

Rakyat Palestina menggelar demonstrasi di perbatasan Israel dengan Jalur Gaza, Rabu (15/5). Palestina memperingati Hari Nakbah ke-71 yang menandai pengusiran massal mereka saat perang Timur Tengah 1948. Demonstrasi terjadi di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Rakyat Palestina menggelar demonstrasi di perbatasan Israel dengan Jalur Gaza, Rabu (15/5). Palestina memperingati Hari Nakbah ke-71 yang menandai pengusiran massal mereka saat perang Timur Tengah 1948. Demonstrasi terjadi di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Foto: AP
Konferensi tersebut diadakan berkaitan dengan peningkatan perekonomian Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Pemerintah Israel berencana menghadiri konferensi yang dipimpin Amerika Serikat (AS) di Bahrain. Konferensi tersebut diadakan berkaitan dengan peningkatan perekonomian Palestina dan merupakan bagian dari rencana perdamaian kedua negara.

"Israel akan berada dalam konferensi di Bahrain sehingga semua kebutuhan akan dipersiapkan," kata Menteri Luar Negeri Israel Katz seperti dilansir laman Reuters, Senin (17/6).

Baca Juga

Namun, Katz tidak mengungkapkan perwakilan yang akan menghadiri konferensi tersebut. Kendati, melalui akun Twitter-nya, dia memastikan bahwa kemampuan teknologi dan inovasi Israel akan sangat menguntungkan pembangunan di wilayah tersebut.

Pemerintah AS menginisiasi konferensi tersebut dan menilai pertemuan itu dilakukan guna meningkatkan perekonomian Palestina. Hal ini dilakukan sebagai bagian dari upaya Presiden AS Donald Trump untuk mengatasi konflik Israel-Palestina.

Berdasarkan informasi yang diterima Reuters, Israel tidak akan mengirimkan pejabat pemerintah. Mereka hanya akan mengirim delegasi bisnis ke dalam kegiatan yang akan diadakan pada 25-26 Juni nanti.

AS mengatakan, konferensi itu akan mengundang menteri ekonomi dari berbagai negara guna membicarakan kemungkinan investasi di Palestina. Pejabat Gedung Putih mengungkapkan jika Mesir, Yordania, dan Maroko merupakan negara yang dipastikan menghadiri konferensi tersebut.

Partisipasi ketiga negara itu juga dinilai penting mengingat kedekatan historis mereka dalam upaya perdamaian di Timur Tengah. Ketiganya juga merupakan negara Arab yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel.

Pemerintah Palestina diketahui telah memboikot konferensi tersebut. Mereka menyalahkan AS atas terhentinya bantuan ekonomi hingga pendudukan ilegal Israel dan aneksasi Yerusalem Timur.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA