Senin, 19 Zulqaidah 1440 / 22 Juli 2019

Senin, 19 Zulqaidah 1440 / 22 Juli 2019

Pos Pengamatan Turki di Idlib Diserang Mortir

Senin 17 Jun 2019 07:36 WIB

Red: Ani Nursalikah

Asap membumbung setelah serangan udara pasukan Suriah dan Rusia mengenai kota al-Habeet, selatan Idlib, Suriah, Ahad (19/5).

Asap membumbung setelah serangan udara pasukan Suriah dan Rusia mengenai kota al-Habeet, selatan Idlib, Suriah, Ahad (19/5).

Foto: Syrian Civil Defense White Helmets via AP, File
Kementerian Pertahanan Turki menyatakan pasukannya membalas dengan senjata berat.

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Satu pos pengamatan milik Turki di kawasan Idlib, Suriah diserang dengan menggunakan mortir.  Gempuran dilancarkan dari kawasan yang dikuasai pasukan Pemerintah Suriah.

Serangan itu menyebabkan kerusakan tetapi tidak menimbulkan korban jiwa. Kementerian Pertahanan Turki menyatakan pasukannya segera membalas dengan senjata berat dan melaporkan ke Moskow mengenai insiden tersebut.

Baca Juga

Tidak disebutkan secara khusus kapan serangan itu terjadi, tetapi dikatakan serangan tersebut dilancarkan dari kawasan Tall Bazan. Rusia, yang mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad dalam perang saudara di negaranya dan Turki sebagai penyokong para pemberontak, bersama-sama mensponsori sebuah perjanjian untuk menurunkan eskalasi di kawasan itu yang sudah berlaku sejak tahun lalu.

Tetapi perjanjian itu goyah dalam beberapa bulan belakangan sehingga memaksa ratusan ribu warga sipil menyelamatkan diri ke kawasan yang aman. Pada Kamis, Rusia dan Suriah memberikan laporan-laporan yang bertentangan mengenai satu serangan sebelumnya terhadap sebuah pos Turki.

Turki menyalahkan pasukan pemerintah Suriah atas serangan sebelumnya tetapi Moskow menyatakan serangan tersebut dilancarkan oleh pemberontak yang merupakan musuh-musuh Bashar. Rusia mengatakan pada Rabu gencatan senjata penuh telah diberlakukan di kawasan itu, tetapi Turki membantah hal ini.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA