Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Iran Tegaskan tak akan Mengalah Hadapi Sanksi Baru AS

Selasa 25 Jun 2019 05:54 WIB

Rep: Dian Erika Nugraheny / Red: Nashih Nashrullah

Bendera Iran  (ilustrasi)

Bendera Iran (ilustrasi)

Foto: politico.ie
Iran menyatakan tak akan tunduk kepada sanksi baru AS.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON DC— Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, mengatakan pihaknya akan memperkenalkan sanksi baru terhadap Iran. Sanksi ini dikenakan menyusul jatuhnya pesawat tak berawak AS di Teluk Persia. 

Sebagaimana dilansir dari Al Monitor, Selasa (25/6), ketegangan antara AS dengan Iran meningkat setelah Trump mengklaim dia memutuskan menentang serangan militer sebagai respons potensial atas tragedi jatuhnya pesawat tanpa awak.  Iran mengklaim pesawat tak berawak itu berada di perairan teritorialnya, sementara Amerika Serikat membantahnya. 

Baca Juga

Sejak keluar dari Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) pada Mei 2018 dan menerapkan kembali sanksi kepada Iran, AS telah terkunci dalam konfrontasi skala kecil dengan Iran. 

Sebaliknya, baik secara tertutup maupun terang-terangan para pejabat Iran memberi sinyal bahwa mereka tidak akan mengalah pada strategi 'tekanan maksimum' dari AS. 

Menurut salah seorang anggota parlemen Iran, Fatemeh Saeidi, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif berbicara kepada anggota parlemen tentang acara-acara regional. Saeidi mengatakan bahwa Zarif optimis dalam menghadapi sanksi baru AS, saat dia berkata, "Dengan semua kekuatan dan kemampuan kami, kami akan melawan sanksi dan ancaman musuh dan perlawanan kami akan terus berlanjut," tuturnya. 

Zarif juga membahas dampak sanksi dalam pidatonya saat Hari Internasional Menentang Penyalahgunaan Narkoba dan Peredaran Gelap pada 26 Juni mendatang. “Penerapan sanksi dan tindakan sepihak AS dan pintu masuk mereka di arena perang dan terorisme ekonomi melawan rakyat Iran telah menjadi penghambat dalam kerja sama internasional, terutama di bidang [memerangi] narkoba, ”kata Zarif.

"AS dan beberapa negara Barat secara langsung bertanggung jawab atas konsekuensi dan kekacauan dalam perang melawan narkoba," lanjutnya. 

Sebagaimana diketahui, sebagian besar opium dunia diproduksi di Afghanistan. Distribusi opium ini sebagian besar bepergian melalui Iran dan akhirnya ke Eropa. Otoritas Iran telah lama merasa kurang dihargai atas pengorbanan finansial yang mereka buat, serta hilangnya nyawa yang dialami, untuk mencegah penyelundupan obat-obatan ke Eropa.

Sekretaris Negara, Mike Pompeo, dan perwakilan AS untuk Iran, Brian Hook, pada Senin (24/6) mengatakan bahwa mereka siap untuk berbicara dengan Iran dan dapat mencapai kesepakatan jika 12 permintaan AS dipenuhi. Ke-12 tuntutan itu mencakup program nuklir dan rudal Iran, serta kebijakan regionalnya. 

Presiden Donald Trump pun secara pribadi menyampaikan pernyataan dalam akum Twitter-nya.  Dia mengatakan 'permintaan AS untuk Iran sangat sederhana: tidak ada senjata nuklir dan tidak ada sponsor lebih lanjut dari teror!'. 

Iran tetap teguh dalam posisinya bahwa jika AS menginginkan perundingan, Iran harus memasuki kembali JCPOA. Penasihat presiden Iran, Hesameddin Ashena, mengatakan pihaknya tidak ingin terjadi kekerasan.  "Kami mengatakan, kami tidak mencari perang atau layak untuk dikenakan sanksi.Tapi kami melihat sanksi sebagai dua sisi dari mata uang yang sama. Klaim AS untuk negosiasi tanpa prasyarat dengan kelanjutan sanksi dan ancaman tidak dapat diterima. Jika Anda menginginkan sesuatu yang lebih dari JCPOA, Anda harus memberi lebih dari JCPOA, dengan jaminan internasional," ujarnya dalam akun Twitter-nya. 

Sementara itu, Wakil Menteri Luar Negeri, Abbas Araghchi, bertemu dengan Andrew Murrison, Menteri Negara Inggris untuk Timur Tengah, pada Ahad (23/6). Media Iran melaporkan bahwa Murrison mengatakan Eropa berkomitmen terhadap JCPOA dan mengimplementasikan Instrumen dalam Mendukung Pertukaran Perdagangan, atau INSTEX, kendaraan yang dimaksudkan untuk memfasilitasi perdagangan antara Iran dan Eropa.

Araghchi mengatakan bahwa ketidakmampuan Eropa untuk mematuhi JCPOA adalah karena 'keinginan mereka' dan bukan kemampuan mereka. "Keputusan Iran untuk mengurangi komitmennya di bawah JCPOA adalah keputusan nasional," katanya, "dan itu tidak dapat dikembalikan dan Republik Islam Iran akan melanjutkan jalan ini sampai tuntutannya dipenuhi," kata Araghchi. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA