Rabu, 14 Zulqaidah 1440 / 17 Juli 2019

Rabu, 14 Zulqaidah 1440 / 17 Juli 2019

AS dan Afghanistan Kecam Taliban yang Ancam Media Massa

Rabu 26 Jun 2019 01:02 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Taliban di Afganistan (ilustrasi).

Taliban di Afganistan (ilustrasi).

Foto: aljazirah
Taliban mengancam menyerang media massa yang anti-jihad dan anti-Taliban.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Pemerintah Amerika Serikat (AS) dan Afghanistan mengecam ancaman yang dilayangkan Taliban terhadap media massa di Afghanistan. Tindakan Taliban tersebut dinilai tidak akan membantu mereka untuk mencapai tujuan politiknya.

Kantor Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan penyerangan terhadap organisasi media bertentangan dengan nilai-nilai Islam. “Kebebasan berkekspresi dan menyerang organisasi media berlawanan dengan nilai-nilai kemanusiaan dan Islam,” katanya dalam sebuah pernyataan pada Selasa (25/6).

Baca Juga

Sementara itu, Duta Besar AS untuk Afghanistan John Bass menyerukan Taliban agar berhenti mengancam para jurnalis di negara tersebut. “Lebih banyak kekerasan, terhadap jurnalis atau warga sipil, tidak akan membawa keamanan dan peluang kepada Afghanistan, juga tidak akan membantu Taliban mencapai tujuan politik mereka,” kata Bass melalui akun Twitter pribadinya.

Kelompok Taliban mengancam perusahaan media massa di Afghanistan yang mempublikasikan berita bernuansa sentimen anti-jihad dan anti-Taliban. Mereka mengatakan media yang melakukan hal demikian tidak akan aman.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Senin (24/6), Taliban memberi waktu sepekan kepada televisi, radio, dan perusahaan penerbitan lainnya untuk menghentikan apa yang mereka sebut sebagai propaganda anti-Taliban. Jika tak mematuhi peringatan itu, media massa terkait akan dipandang sebagai target serangan yang sah.

“Dalam kasus seperti itu, wartawan atau karyawan dari organisasi media yang disebut ini tidak akan aman,” kata Taliban, seperti dilaporkan laman Aljazirah.

Taliban menuding terdapat gerakan atau upaya intelijen Afghanistan untuk memanfaatkan media massa dalam rangka mengubah pandangan masyarakat terhadap kelompoknya. Namun, mereka tak menjelaskan secara terperinci tentang hal tersebut.

Pemerintah Afghanistan diketahui telah secara teratur membayar organisasi media untuk menyiarkan iklan berisi permintaan agar warga di sana menghubungi pihak berwenang dengan informasi mengenai serangan atau siapa yang melakukannya. Hal itu tampaknya menjadi salah satu alasan mengapa Taliban melayangkan ancaman kepada perusahaan media di negara itu.

Pada Januari 2016, seorang anggota Taliban melakukan aksi bom bunuh diri dengan menabrakkan mobilnya ke bus yang membawa karyawan Tolo TV. Ia merupakan stasiun televisi swasta paling populer di sana. Indisen tersebut menewaskan tujuh wartawan.

Taliban pun sempat mengungkap alasan mengapa menargetkan karyawan Tolo TV. Mereka mengklaim stasiun televisi tersebut mempromosikan nilai-nilai budaya asing yang vulgar dan tak senonoh. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA