Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Terungkap, Dialog Aidit dan Tokoh Komunis Cina Mao Zedong

Selasa 30 Jul 2019 05:00 WIB

Red: Teguh Firmansyah

D.N. Aidit (Kanan)

D.N. Aidit (Kanan)

Foto: Wikipedia
Percakapan Aidit dan Mao Zedong tertulis dalam arsip pusat Partai Komunis Cina.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Buku berjudul "Revolusi, Diplomasi, Diaspora: Indonesia, Tiongkok dan Etnik Tionghoa 1945-1947" karya Taomo Zhou memuat cuplikan dialog antara pentolan PKI DN Aidit dan tokoh komunis, sekaligus pendiri Republik Rakyat China, Mao Zedong. Demikian disampaikan Prof Dewi Fortuna Anwar saat bedah buku itu, di Jakarta, Senin.

"Yang menarik dari buku ini adalah transkrip dari percakapan Mao Zedong dengan Aidit pada tanggal 5 Agustus," katanya.

Dewi Fortuna dihadirkan bersama Prof Asvi Warman Adam dan Johanes Herliyanto untuk membedah buku setebal 526 halaman itu.

Transkrip percakapan kedua sosok itu dihadirkan pada bab delapan yang mengangkat sub judul Tiongkok dan Gerakan 30 September, khususnya halaman 362-363 buku itu, dibuka dengan pertanyaan Mao Zedong.

Baca juga,  Agum: Dua Ancaman NKRI, Komunis dan Paham Radikal Agama.

Dari catatan di buku, transkrip percakapan itu bersumber dari arsip pusat Partai Komunis China, tertanggal 5 Agustus 1965.

Menurut Dewi Fortuna, pembahasan dalam buku yang dilengkapi dengan transkrip percakapan Aidit dengan Mao Zedong itu menunjukkan bahwa Beijing tidak terlibat langsung dengan G30S/PKI.

"Tetapi, bukan berarti Beijing tidak mendukung upaya PKI suatu saat untuk merebut kekuasaan, baik melalui jalan partai atau jalan revolusioner," katanya.

Sementara itu, Prof A Dahana selaku penerjemah ahli buku itu mengakui buku tersebut merupakan yang pertama mengungkapkan secara langsung percakapan antara Aidit dengan Mao Zedong.

"Dari percakapan ini membuktikan bahwa Aidit mengatakan akan melakukan tindakan yang kemudian menjadi G30S/PKI. Mao mendukung, tapi Mao tidak pernah tahu kapan Aidit akan melakukan itu. Itu menurut buku ini," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA