Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Boeing Harus Lakukan Ini Sebelum 737 MAX Kembali Mengudara

Selasa 17 Sep 2019 06:35 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolanda

Negara yang setop gunakan pesawat Boeing 737 Max 8.

Negara yang setop gunakan pesawat Boeing 737 Max 8.

Foto: Republika.co.id
Boeing masih menyelesaikan pembaruan untuk perangkat lunak kontrol penerbangan

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO -- Jet terlaris boeing Co, 737 MAX, dikandangkan secara global pada bulan Maret, beberapa hari setelah jatuhnya penerbangan Ethiopian Airlines yang mengikuti bencana serupa Lion Air di Indonesia pada bulan Oktober.  Sebanyak 346 orang tewas dalam dua kecelakaan itu.

Boeing telah menghabiskan waktu berbulan-bulan bekerja untuk memperbarui perangkat lunak kontrol penerbangan yang penting di pusat kedua tabrakan. Dengan harapan memenangkan persetujuan Administrasi Penerbangan Federal (FAA) bagi pesawat untuk terbang lagi di Amerika Serikat antara Oktober dan Desember. Perkiraan waktu itu mungkin berbeda di negara lain.

Berikut ini adalah beberapa langkah utama yang perlu dilakukan sebelum 737 MAX kembali ke langit.

1. Pembaruan perangkat lunak dan uji penerbangan

Boeing masih menyelesaikan pembaruan untuk perangkat lunak kontrol penerbangan, yang akan diikuti oleh penerbangan uji sertifikasi. CEO Dennis Muilenburg mengatakan dia menargetkan jangka waktu September untuk penerbangan, tetapi pada Rabu menolak untuk memberikan tanggal tertentu. 

Pejabat federal mengatakan uji coba mungkin tidak terjadi sampai Oktober. FAA mungkin tidak memberikan lampu hijau untuk melanjutkan penerbangan sampai November.

Pilot Boeing dan FAA telah menguji perangkat lunak yang diperbarui selama berbulan-bulan dan FAA mengundang 737 MAX line pilot reguler untuk menjalankan tes juga. Tes-tes itu juga harus diselesaikan sebelum pesawat disetujui untuk kembali bekerja, kata FAA.

2. Pelatihan pilot

Badan Standardisasi Penerbangan FAA yang menentukan persyaratan pelatihan pilot AS harus mengeluarkan rekomendasi baru untuk jenis pelatihan apa yang diperlukan sebelum maskapai AS dapat menerbangkan penumpang dengan 737 MAX lagi. Laporan akhir diharapkan pada bulan September dan akan memiliki periode 30 hari untuk komentar dari maskapai penerbangan dan pilot.

Sebuah draf laporan pada bulan April merekomendasikan pelatihan singkat berbasis komputer dan instruksi kelas tentang perangkat lunak baru. Pelatihan simulator, yang ditimbang oleh beberapa regulator di luar negeri, akan memakan waktu lebih lama dan lebih mahal.

3. Sertifikasi

Setelah pembaruan peranti lunak, penerbangan uji, dan rekomendasi pelatihan pilot selesai, FAA harus menyetujui jet untuk penerbangan. FAA telah mengatakan akan membutuhkan sekitar 30 hari sejak penerbangan sertifikasi selesai sebelum memutuskan apakah akan mengizinkan penerbangan dilanjutkan. Badan itu telah berulang kali mengatakan tidak akan mensertifikasi pesawat sampai aman untuk melakukannya.

Badan Keamanan Penerbangan Uni Eropa mengatakan pada Selasa (10/9) akan melakukan penerbangan uji sendiri yang terpisah dari FAA, tetapi dalam koordinasi penuh dengan lembaga tersebut. Penerbangan uji belum dijadwalkan dan tergantung pada kemajuan Boeing.

Muilenburg mengatakan kemungkinan tidak semua regulator di seluruh dunia akan secara bersamaan menyetujui MAX untuk terbang lagi. Beberapa pejabat tidak mengharapkan 737 MAX untuk benar-benar melanjutkan penerbangan hingga awal 2020.

4. Penerbangan Komersial

Tanpa 737 MAX, maskapai yang menerbangkan jet sebelum pengandangannya harus membatalkan penerbangan, memotong rute, dan menggunakan pesawat jet yang sudah tua. 

Setelah MAX disetujui untuk terbang lagi, maskapai harus menginstal perangkat lunak baru, menjalankan serangkaian pemeriksaan pemeliharaan pada jet yang menganggur dan menerapkan pelatihan pilot yang direkomendasikan.

Maskapai penerbangan AS berharap untuk menerbangkan jet lagi tahun ini atau awal tahun depan, sambil menunggu persetujuan regulator.  Maskapai penerbangan lain mungkin harus menunggu persetujuan dari regulator mereka sendiri, beberapa di antaranya telah mengumumkan pemeriksaan tambahan. 

Cina, importir utama yang merupakan negara pertama yang mengandangkan pesawat itu, belum mengatakan bagaimana jika ada pemeriksaan tambahan yang akan dilakukan.

5. Penyelidikan

Terlepas dari proses pengaturan 737 MAX, Boeing menghadapi banyak penyelidikan pengembangan pesawat oleh regulator, anggota parlemen AS dan Departemen Kehakiman.

Boeing juga menghadapi lebih dari 100 tuntutan hukum oleh keluarga korban yang menuduh mereka merancang pesawat terbang yang cacat. Beberapa dari mereka telah menuntut peninjauan sertifikasi penuh atas 737 MAX.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA