Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

AS Kembangkan Vaksin untuk Virus Corona China

Selasa 21 Jan 2020 13:26 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Nora Azizah

Virus corona yang telah menyebabkan wabah seperti pneumonia di Wuhan, Cina, telah menginfeksi ratusan orang dan menyebabkan setidaknya empat orang meninggal di kawasan Asia (Foto: masyarakat china gunakan masker waspada virus korona)

Virus corona yang telah menyebabkan wabah seperti pneumonia di Wuhan, Cina, telah menginfeksi ratusan orang dan menyebabkan setidaknya empat orang meninggal di kawasan Asia (Foto: masyarakat china gunakan masker waspada virus korona)

Foto: Pxhere
Wabah virus corona picu National Institutes of Health, AS, kembangkan vaksin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Virus corona yang telah menyebabkan wabah seperti pneumonia di Wuhan, Cina, telah menginfeksi ratusan orang dan menyebabkan setidaknya empat orang meninggal di kawasan Asia. National Institutes of Health (NIH) Amerika Serikat (AS) kini sedang berupaya mengembangkan vaksin untuk melawan virus corona ini.

"NIH sedang dalam proses mengambil langkah pertama untuk mengembangkan sebuah vaksin," tukas Direktur National Institutes of Allergy and Infectious Diseases Dr Anthony Fauci, seperti dilansir cnn, Selasa (21/1).

Diperlukan waktu beberapa bulan sebelum vaksin ini memasuki tahap pertama uji klinis. Fauci memperkirakan butuh waktu lebih dari satu tahun sampai vaksin ini bisa digunakan secara luas.

Fauci menekankan ada masih banyak pertanyaan mengenai virus baru ini. Dalam situasi yang terus berkembang ini, sulit untuk bisa memprediksi ke mana virus ini akan mengarah.

"Tapi kita harus menghadapinya dengan sangat serius," lanjut Fauci.

Sebagai contoh, sudah diketahui bahwa virus ini dapat menular dari manusia ke manusia dan dari hewan ke manusia. Tapi belum diketahui dengan jelas jenis hewan apa saja yang bisa mentransmisikan virus kepada manusia. Selain itu, belum diketahui juga seberapa mudah virus ini menular antarmanusia.

"Ini merupakan salah satu momen infeksi dalam sejarah wabah di mana kita memiliki informasi yang cukup untuk menjadi sangat khawatir, tapi tidak memiliki informasi yang cukup untuk mengatakan abhwa ini akan menjadi suatu krisis internasional," ungkap Direktur Center for Infectious Disease Research and Policy di University of Minnesota Michael Osterholm.

Tim peneliti dari Texas, New York dan Cina juga sedang berupaya mengembangkan sebuah vaksin untuk melawan virus corona yang menyebabkan wabah di Cina ini. Tindakan ini diambil karena virus corona dapat menyebabkan masalah kesehatan serius.

"Pelajaran yang kami dapatkan adalah infeksi virus corona itu serius serta merupakan ancaman kesehatan global terbaru dan terbesar," terang ilmuwan vaksin dari Baylor College of Medicine Dr Peter Hotez.

Hotez mengatakan tiap virus memiliki tantangannya sendiri. Akan tetapi, pengembangan vaksin untuk virus corona tidak serumit pengembangan vaksin untuk virus-virus lain, seperti virus influenza atau HIV.

"Virus corona bisa menjadi target vaksin yang relatif mudah," tutur Hotez.

Bila vaksin ini berhasil dikembangkan, Hotez mengatakan tenaga kesehatan menjadi salah satu kelompok pertama yang akan menerima vaksin tersebut. Alasannya, tenaga kesehatan merupakan orang-orang yang rentan terpapar infeksi virus corona dari pasien yang mereka tangani.

Hotez merupakan sesuatu yang luar biasa ketika ilmuwan mampu memulai proses pengembangan vaksin untuk virus yang baru teridentifikasi kurang dari satu bulan. Hal ini mampu diwujudkan karena peneliti Cina dengan cepat mengurutkan dan mempublikasi genom virus corona yang mewabah kepada publik.

"Pada SARS, dibutuhkan waktu hampir satu tahun untuk mengidentifkasi dan memetakan kode genetik lengkapnya. Sekarang kita melakukannya hanya beberapa minggu," jelas Hotez.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA