Rabu, 9 Sya'ban 1439 / 25 April 2018

Rabu, 9 Sya'ban 1439 / 25 April 2018

Putin: Serangan ke Suriah Buat Kacau Dunia Internasional

Senin 16 April 2018 05:22 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Hazliansyah

Dalam gambar yang diambil oleh Angkatan Laut AS, kapal penjelajah kendali-rudal USS Monterey (CG 61) menembakkan rudal Tomahawk ke Suriah, Sabtu, (14/4). Donald Trump mengumumkan serangan udara ke Suriah sebagai tanggapan atas dugaan serangan senjata kimia.

Dalam gambar yang diambil oleh Angkatan Laut AS, kapal penjelajah kendali-rudal USS Monterey (CG 61) menembakkan rudal Tomahawk ke Suriah, Sabtu, (14/4). Donald Trump mengumumkan serangan udara ke Suriah sebagai tanggapan atas dugaan serangan senjata kimia.

Foto: Letnan john Matthew Daniels / Angkatan Laut AS melalui AP
Sekutu Barat menyerang titik yang mereka anggap sebagai lokasi program senjata kimia.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan agar Amerika Serikat (AS) bersama sekutu Barat-nya tak melakukan serangan lanjutan terhadap Suriah. Bila serangan lanjutan terjadi, hal itu akan membawa kekacauan dalam hubungan internasional.

Pernyataan Putin itu disampaikan dalam percakapan telepon dengan Presiden Iran Hassan Rouhani, Ahad (15/4). Keduanya membahas terkait serangan rudal AS, Perancis, dan Inggris yang menghunjam Suriah.

Seperti dikutip Reuters, Senin (16/4), Pemerintah Rusia melalui pernyataan resminya mengatakan, Putin dan Rouhani sepakat bahwa serangan Barat justru merusak kesempatan untuk mencapai penyelesaian politik dalam konflik Suriah.

"Vladimir Putin secara khusus menekankan bahwa jika tindakan yang melanggar Piagam PBB itu dilanjutkan, pasti akan menyebabkan kekacauan dalam hubungan internasional," ujar Pemerintah Rusia dalam keterangan resminya tersebut.

Sebelumnya, sekutu Barat menyerang titik yang mereka anggap sebagai lokasi program senjata kimia Suriah, Sabtu (14/4).

Menurut Departemen Pertahanan AS, serangan itu ditujukan kepada tiga fasilitas penelitian gas klorin dan sarin Suriah.

Rusia menjadi salah satu negara yang menentang serangan tersebut. Rusia pun dianggap AS sebagai sekutu Suriah.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES