Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Guru di Los Angeles Sudah Enam Hari Mogok Mengajar

Selasa 22 Jan 2019 09:53 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Ani Nursalikah

Mogok kerja guru di Los Angeles, Kalifornia, AS, Jumat (18/1).

Mogok kerja guru di Los Angeles, Kalifornia, AS, Jumat (18/1).

Foto: AP Photo/Damian Dovarganes
Guru menuntut bayaran yang lebih tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Mogok kerja para guru di Los Angeles memasuki hari keenam, Selasa (22/1). Serikat kerja mengatakan akan memperpanjang pemogokan bahkan jika negosiator kontrak mencapai kesepakatan sebelumnya, karena pangkat dan arsip serikat harus meratifikasi perjanjian tentatif sebelum mengakhiri pemogokan.

Pada hari kelima, negosiasi kontrak berlangsung dalam upaya mengakhiri pemogokan yang telah mengganggu kelas bagi sekitar 500 ribu siswa di distrik sekolah terbesar kedua di negara itu.

"Jika kesepakatan mengenai kontrak baru tercapai sebelum kelas pada hari ini, pemogokan guru LA pertama dalam 30 tahun masih akan berlanjut karena anggota serikat akan membutuhkan waktu untuk memberikan suara pada kesepakatan sebelum kembali bekerja," kata serikat tersebut, Selasa (22/1).

Lebih dari 30 ribu guru meninggalkan pekerjaan seminggu yang lalu, menuntut bayaran lebih tinggi, ukuran kelas yang lebih kecil dan mempekerjakan lebih banyak staf pendukung. "Kami membuat kemajuan tetapi apakah atau tidak kami mencapai kesepakatan malam ini, semua orang harus melapor ke piket seperti biasa Selasa pagi. Kami perlu meratifikasi TA (perjanjian sementara) sebelum kami mengakhiri pemogokan," kata UTLA di Twitter.

Pembicaraan sedang dimediasi oleh kantor Wali Kota Eric Garcetti, yang tidak memiliki pengawasan terhadap sekolah. Kantor Garcetti mengatakan dalam sebuah pernyataan, pembicaraan berlanjut pada Ahad malam dan dilanjutkan lagi pada Senin pagi.

Inspektur Distrik Austin Beutner mengatakan tidak ada cukup uang untuk memenuhi tuntutan guru tanpa tambahan dana negara. Dia mengatakan minggu lalu dia akan terus membuka semua 1.200 sekolah distrik minggu ini secara terbatas jika kesepakatan tidak tercapai.

Pemogokan itu telah menelan biaya sekitar 125 juta dolar AS untuk distrik itu. Secara kolektif, mogok kerja para guru membebani siswa lebih dari 1,5 juta hari pengajaran.

Serikat pekerja mengatakan ketidaksepakatan atas proposal untuk mengurangi ukuran kelas menimbulkan hambatan terbesar untuk penyelesaian. Poin utama lain dari perselisihan adalah seruan serikat untuk mengekang ekspansi stabil sekolah piagam yang dikelola secara independen, yang katanya mengalihkan sumber daya dari instruksi kelas tradisional.

Beberapa calon yang mungkin untuk pencalonan presiden Demokrat 2020, termasuk Garcetti, telah menyuarakan solidaritas dengan pemogokan. Dukungan juga meningkat tinggi di antara orang tua dan masyarakat, sebuah survei terbaru tentang penduduk Los Angeles menunjukkan.

Tahun lalu menyaksikan gelombang pemogokan guru atas gaji dan dana sekolah di beberapa negara bagian A.S termasuk Virginia Barat, Oklahoma, dan Arizona. Penghentian pekerjaan Los Angeles berbeda karena pendidik menghadapi pendirian politik yang didominasi Demokrat lebih bersimpati pada perjuangan mereka.

Serikat guru di Denver mengadakan pemogokan otorisasi pemogokan pada hari Sabtu setelah menolak tawaran kontrak. Hasil akan diumumkan pada Selasa. Pemogokan pemilihan oleh guru di Oakland, Kalifornia, juga diharapkan akhir pekan ini.

Sumber : Reuters
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Konflik Lahan di Jambi

Jumat , 15 Feb 2019, 21:07 WIB