Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Venezuela Tambah Uang Baru dengan Nominal Lebih Besar

Kamis 13 Jun 2019 04:35 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Ani Nursalikah

Margarin kemasan 500 gr seharga tiga juta bolivars atau setara dengan 0,46 dolar AS (Rp 6.662) di sebuah minimarket di Caracas, Venezuela.

Margarin kemasan 500 gr seharga tiga juta bolivars atau setara dengan 0,46 dolar AS (Rp 6.662) di sebuah minimarket di Caracas, Venezuela.

Foto: Carlos Garcia Rawlins/Reuters
Tingkat inflasi Venezuela pada Mei mencapai 815 ribu persen.

REPUBLIKA.CO.ID, CARACAS -- Venezuela menambah uang kertas nominal baru untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari setahun, Rabu (12/6) waktu setempat. Bank sentral Venezuela menyatakan tujuannya meningkatkan ketersediaan uang tunai pascahiperinflasi sejak Agustus 2018.

Baca Juga

Presiden Venezuela Nicolas Maduro sempat memotong lima angka nol dari mata uang Venezuela pada tahun lalu. Tindakan itu awalnya bertujuan memudahkan alur uang tunai yang menekan ekonomi akibat debit dan kartu kredit.

Uang dengan nominal dari 10 ribu, 20 ribu dan 50 ribu bolivar yang didenominasi akan mulai diedarkan pada Kamis ini. "Agar sistem pembayaran lebih efisien dan memfasilitasi transaksi komersil," tulis pernyataan resmi Bank Sentral Venezuela.

Nilai uang paling tinggi diperkirakan senilai delapan dolar AS dimana lebih tinggi dari penghasilan minimum warga Venezuela per bulan, yakni 40 ribu bolivars.

Tingkat inflasi pada Mei mencapai 815 ribu persen. Angka ini lebih rendah usai berada di titik tertinggi 1,7 juta persen awal tahun ini. Maduro menyalahkan negara anggota OPEC yang takut terhadap sanksi Amerika Serikat. Maduro memang mendapat perlawanan sengit dari Amerika supaya lengser.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA