Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Sebelum Bertemu Trump, Moon Jae-In Ingin Temui Kim Jong-Un

Kamis 13 Jun 2019 10:45 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Christiyaningsih

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, kiri, dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengangkat tangan mereka setelah menandatangani pernyataan bersama di desa perbatasan Panmunjom di Zona Demiliterisasi, Korea Selatan, Jumat (27/4).

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, kiri, dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengangkat tangan mereka setelah menandatangani pernyataan bersama di desa perbatasan Panmunjom di Zona Demiliterisasi, Korea Selatan, Jumat (27/4).

Foto: Korea Summit Press Pool via AP
Sebelum bertemu Trump akhir Juni, Moon Jae-in ingin temui Kim Jong- un

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan ingin bertemu terlebih dahulu dengan pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un. Secara khusus keinginannya itu hendak dilakukan sebelum Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump melakukan kunjungan ke Seoul pada akhir bulan ini.

Baca Juga

“Jika memungkinkan, saya ingin bertemu dengan Kim Jong-un,” ujar Moon Jae-in dalam sebuah sesi tanya jawab setelah konferensi Forum Oslo di Universitas Oslo, Norwergia pada Rabu (12/6).

Dikutip dari Reuters, Moon Jae-in mengatakan ia selalu siap untuk bertemu Kim Jong-un. Namun, ia menuturkan bahwa waktu pasti dalam pertemuan itu dapat ditentukan oleh pemimpin negara terisolasi itu.

Trump bersama dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dijadwalkan untuk berkunjung ke Jepang dan Korsel pada akhir Juni. Menurut laporkan Departemen Luar Negeri AS, kunjungan ini dilakukan salah satunya untuk membahas denuklirisasi Semenanjung Korea.

Dalam sebuah pernyataan lebih lanjut, Moon Jae-in juga mengatakan agar Trump dan Kim Jong-un dapat melakukan pertemuan dalam waktu dekat. Tujuannya agar dapat mempertahankan dialog menuju perdamaian Semenanjung Korea.

Negosiasi menuju denuklirisasi antara AS dan Korut telah terhenti sejak pertemuan puncak kedua pemimpin negara itu pada Februari lalu di Hanoi membuahkan kegagalan. Dalam pertemuan itu, tak ada kesepakatan yang dicapai AS dan Korut.

Kim Jong-un menyalahkan tidak tercapainya hal itu karena tuntutan sepihak Negeri Paman Sam. Sementara, tuntutan Korut yaitu agar dikuranginya sanksi internasional terhadap negaranya tak dapat dipenuhi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA