Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Asosiasi Konsumen Malaysia: Muslim Jangan Utang demi Lebaran

Senin 03 Jun 2019 20:25 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah

Jamuan kuliner khas Indonesia untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri.

Jamuan kuliner khas Indonesia untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri.

Foto: Republika/Citra Listya Rini
Muslim diminta menyikapi kebutuhan Hari Raya Lebaran dengan bijak.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHOR BAHRU -- Muslim diminta bersikap moderat dalam merayakan Hari Raya Idul Fitri dan tidak berutang untuk menutupi biaya kebutuhan. Dalam menyuarakan peringatan ini, ketua Asosiasi Gerakan Konsumen Johor Md Salleh Sadijo meminta umat Islam menyadari bahaya meminjam uang untuk membeli barang-barang bagi keluarga untuk Hari Raya.

"Bersikaplah bijaksana dan hindari meminjam uang yang akan membuat masalah.  Setelah perayaan selesai, ingatlah Anda harus membayar kembali atau konsekuensinya bisa mengerikan," kata Salleh dilansir dari The Star, Senin (3/6).

Saran Salleh datang di tengah meningkatnya kekhawatiran beberapa Muslim yang melakukan pinjaman. Ini terutama dari kelompok berpenghasilan rendah yang menggunakan pinjaman dari rentenir untuk merayakan Hari Raya.

Kepala biro pengaduan publik MCA Johor Baru Michael Tay mengatakan, sebagian besar mereka yang berutang berasal dari kelompok berpenghasilan rendah dan bekerja sebagai penjaga keamanan, pengemudi, dan pekerja serabutan. "Mereka tidak punya pilihan lain selain meminjam dari rentenir karena bank tidak akan memberi mereka pinjaman," ucap Tay.

Ia memiliki 10 kasus orang meminjam uang dari rentenir, dengan jumlah bervariasi antara 5.000 ringgit dan 10 ribu ringgit. Tay menyatakan mereka yang meminta bantuan mengatakan permohonan mereka untuk pinjaman pribadi dari bank ditolak.

Tay mengungkapkan, bank memiliki pedoman mereka dalam hal seperti itu, dan karenanya tidak dapat disalahkan atas situasi tersebut. "Beberapa peminjam meminta dari keluarga dan teman-teman, tetapi ketika ditolak mereka beralih ke rentenir.  Mereka butuh uang untuk membeli pakaian dan kebutuhan lain untuk keluarga mereka untuk Hari Raya Idul Fitri dan putus asa," kata dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA