Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Pemimpin ASEAN Sepakat Adopsi Outlook ASEAN Indo-Pasifik

Ahad 23 Jun 2019 14:25 WIB

Red: Ani Nursalikah

Para pemimpin negara ASEAN dari kiri, Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad, Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi, Presiden Filipina Rodrigo Duterte, PM Singapura Lee Hsien Loong, PM Thailand Prayuth Chan-ocha, PM Vietnam Nguyen Xuan Phuc,Sultan Brunei Sultan Hassanal Bolkiah, PM Kamboja Hun Sen, Presiden Indonesia Joko Widodo, dan PM Laos Thongloun Sisoulith di KTT ASEAN di Bangkok, Thailand, Ahad (23/6).

Para pemimpin negara ASEAN dari kiri, Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad, Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi, Presiden Filipina Rodrigo Duterte, PM Singapura Lee Hsien Loong, PM Thailand Prayuth Chan-ocha, PM Vietnam Nguyen Xuan Phuc,Sultan Brunei Sultan Hassanal Bolkiah, PM Kamboja Hun Sen, Presiden Indonesia Joko Widodo, dan PM Laos Thongloun Sisoulith di KTT ASEAN di Bangkok, Thailand, Ahad (23/6).

Foto: AP Photo/Gemunu Amarasinghe
Indonesia menginisiasi Outlook ASEAN Indo-Pasifik.

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKOK -- Sebanyak 10 kepala negara/pemerintahan ASEAN sepakat mengadopsi Outlook ASEAN mengenai Indo-Pasifik. "Tadi malam para menteri luar negeri membahas tersebut dan alhamdulillah Outlook ASEAN mengenai Indo Pasifik telah diadopsi oleh para pemimpin ASEAN. Sekali lagi, alhamdulillah ASEAN telah menyetujui Outlook Indo-Pasifik yang diinisiasi Indonesia," ujar Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi di sela-sela KTT ASEAN ke-34 di Bangkok, Thailand, Ahad (23/6).

Menteri Retno mengatakan ada lima hal utama terkait kesepakatan Indo-Pasifik. Pertama, mengenai latar belakang dan alasan kenapa diperlukan sebuah Outlook (wawasan) mengenai Indo-Pasifik.

Poin kedua, mengenai key elements atau elemen-elemen yang paling penting di dalam outlook tersebut. "Ketiga adalah tujuan. Tujuan dari outlook itu apa disebutkan. Keempat mengenai prinsip-prinsip yang dicantumkan di dalam outlook itu. Kelima adalah area kerja sama," ujar Retno.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menekankan pentingnya ASEAN memiliki outlook (wawasan) mengenai masalah Indo Pasifik. Di dalam sesi Pleno KTT ASEAN ke-34, Jokowi menyatakan menjadi penting artinya ASEAN memiliki outlook mengenai masalah Indo Pasifik di tengah situasi ketidakpastian global ini.

Outlook atau wawasan ini mencerminkan sentralitas dan kekuatan ASEAN dalam menghormati perdamaian, budaya dialog, dan juga memperkukuh kerja sama. Indonesia menyampaikan terima kasih atas dukungan dari negara anggota ASEAN di dalam bersama-sama mengembangkan konsep Outlook ASEAN Indo Pasifik.

"Presiden Jokowi mengatakan sekitar setahun yang lalu Indonesia mulai mempresentasikan konsep Indo Pasifik ASEAN ini," ujar Retno.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA