Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

Israel Pertimbangkan Buang Jasad Warga Palestina ke Laut

Jumat 09 Feb 2018 04:41 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Ani Nursalikah

Jasad warga Palestina yang tewas karena serangan udara Israel, Senin (4/8)

Jasad warga Palestina yang tewas karena serangan udara Israel, Senin (4/8)

Foto: ap
Rencana itu mendapat pro dan kontra dari anggota parlemen.

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Badan Legislatif Israel, Knesset tengah mempertimbangkan kebijakan tidak mengembalikan jasad warga Palestina yang telah dibunuh militer kepada keluarga mereka. Sebagai gantinya, parlemen negara zionis itu mendiskusikan kemungkinan jasad  dibuang ke laut.

Ide tersebut terlontar saat orang tua dari seorang tentara Israel tewas di kawasan Yerusalem Timur yang diduduki Israel Januari tahun lalu. Saat itu, dia mengatakan, daripada memperdebatkan boleh tidaknya menahan jasad tersebut, ada satu solusi yakni menahan jasad itu secara permanen atau membuangnya ke laut.

Seperti diwartakan Middle East Monitor, Jumat (9/2), rapat dengar pendapat kebijakan tersebut mendapat pro dan kontra dari anggota parlemen. Kepala Komite Parlemen Yoav Kisch mengatakan, warga Palestina yang dianggap teroris justru seharusnya dimusnahkan di tempat.

"Apa yang dilakukan Amerika Serikat (AS) terhadap Usamah Bin Laden menjadi contoh besar bagi sebuah negara," katanya.

Otoritas Israel telah berulang kali menahan jasad warga Palestina yang mereka duga sebagai teroris. Kebijakan itu merupakan salah satu bentuk hukuman kepada warga Palestina. Hukuman lainnya adalah pembongkaran rumah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA