Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Sejarah Hari Ini: Nixon Umumkan Perdamaian dengan Vietnam

Rabu 23 Jan 2019 06:34 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Foto hitam putih Perang Vietnam (Ilustrasi)

Foto hitam putih Perang Vietnam (Ilustrasi)

Foto: AP
Pengumuman disampaikan menyusul kesepakatan gencatan senjata.

REPUBLIKA.CO.ID, WAHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Richard Nixon muncul di televisi nasional dan radio mengumumkan perdamaian dengan Vietnam pada 23 Januari 1973 silam.

Pernyataan dikeluarkan secara bersamaan di Washington dan Hanoi.  Vietnam mengkonfirmasi perjanjian damai perang terpanjang Amerika telah ditandatangani di Paris pada pukul 12.30 waktu setempat.

Gencatan senjata akan dimulai pada tengah malam waktu Hanoi pada Sabtu, 27 Januari. Gencatan senjata akan dipantau oleh pasukan internasional termasuk terdiri dari pasukan dari Kanada, Polandia, Hongaria dan Indonesia.

"Mari kita sekarang bmembangun perdamaian rekonsiliasi," kata Presiden Nixon seperti dikutip BBC History.

"Selama bertahun-tahun negosiasi, kami bersikeras perdamaian dengan kehormatan, saya menetapkan tujuan yang kami anggap penting untuk perdamaian dengan kehormatan," Nixon menambahkan.

Pedamaian perang Vietnam memiliki syarat yakni pembebasan tahanan perang dalam waktu 60 hari dan semua pasukan Amerika ditarik dalam periode waktu yang sama.

Konferensi internasional akan diadakan dalam waktu 30 hari di Wina guna menjamin perdamaian.

Pasukan militer Amerika telah terlibat dalam konflik di Vietnam selama lebih dari satu dekade. Pada 1967, sekitar 500 ribu tentara Amerika dikerahkan di Vietnam.

Bagi rakyat Vietnam Selatan, Nixon berpesan dengan keberanian dan pengorbanan, warga telah memenangkan hak berharaga untuk masa depan sendiri. Ini berarti warga telah mengembangkan kekuatan demi mempertahankan hak itu.

"Kami berharap dapat bekerja sama dengan Anda di masa depan, teman-teman dalam damai karena kami telah menjadi sekutu dalam perang," kata  Nixon.

Sementara kepada para pemimpin Vietnam Utara, presiden mengatakan: "Karena kita telah mengakhiri perang melalui negosiasi, mari kita sekarang membangun perdamaian rekonsiliasi," seru Presiden.

Pasukan Amerika terakhir meninggalkan Vietnam pada 29 Maret 1973, meski tahun berikutnya sering terjadi pelanggaran perjanjian damai.

Pada 1975, perang dimulai kembali antara Vietnam Utara dan Selatan - tanpa campur tangan Amerika. Pada 1976 pemilihan pertama diadakan untuk Majelis Nasional, akhirnya menyatukan kembali Utara dan Selatan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Konflik Lahan di Jambi

Jumat , 15 Feb 2019, 21:07 WIB