Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Perang 'Besar' Pecah di Aleppo

Rabu 03 Aug 2016 15:31 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Teguh Firmansyah

Gedung-gedung di dekat Lapangan Saadallah al-Jabri kota Aleppo, Suriah hancur akibat ledakan bom hari Rabu (3/10).

Gedung-gedung di dekat Lapangan Saadallah al-Jabri kota Aleppo, Suriah hancur akibat ledakan bom hari Rabu (3/10).

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, ALEPPO -- Pertempuran sengit terus berlangsung di sekitar Aleppo, Suriah, Rabu (3/8). Pemberontak terus melakukan upaya untuk menyerang pasukan pemerintah yang mengepung wilayah mereka. 

Selama akhir pekan lalu, pasukan oposisi mencoba mengambil kembali wilayah timur dan barat Aleppo. Sebelumnya, antara dua wilayah itu terlepas dari kontrol mereka dengan adanya pengepungan dari tentara pemerintah yang dibantu oleh Rusia.

Sedikitnya ada seperempat juta warga sipil yang tinggal di wilayah Aleppo dan sekitarnya. Selama ini, daerah itu dikuasai oleh pasukan oposisi. Namun, dalam satu bulan terakhir pasukan pemerintah berupaya memukul mundur dan kembali merebut wilayah.

"Kami tengah mengintensifkan serangan di wilayah Ramousah, namun jet Rusia menahan kami untuk dapat bergerak cepat," ujar seorang komandan pasukan pemberontak kepada, Reuters, Rabu (3/8).

Seorang sumber pasukan milisi lainnya mengatakan telah mempersiapkan sekitar 10 ribu pejuang, 95 tank, dan ratusan roket peluncur. Hal ini dilakukan untuk menggempur kembali pasukan pemerintah dan dipastikan dapat menjadi pertempuran paling besar di Aleppo.

Selain itu, sumber pemerontak lainnya juga mengatakan beberapa anggota pasukan dikerahkan untuk melakukan bom bunuh diri. Nantinya, mereka akan meledakkan diri di sekitar pos militer.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (HAM) mengatakan serangan yang diluncurkan pasukan pemberontak kali ini adalah yang terbesar. Hal itu karena pertempuran di berbagai sudut wilayah kota telah disiapkan dan akan dilakukan.

Baca juga, Aleppo Memerah Darah, Selamatkan Rakyat Suriah.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA