Sunday, 19 Jumadil Akhir 1440 / 24 February 2019

Sunday, 19 Jumadil Akhir 1440 / 24 February 2019

Iran Siap Selesaikan Perselisihan dengan Saudi

Selasa 12 Feb 2019 18:25 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Ilustrasi Saudi vs Iran.

Ilustrasi Saudi vs Iran.

Foto: Republika/Mardiah
Iran bantah ingin menguasai wilayah negara-negara tetangga.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Pemerintah Iran siap menyelesaikan perselisihan dengan negara-negara Timur Tengah. Itikad baik itu secara khusus ditujukan kepada Arab Saudi dan sekutunya yang telah berseteru dengan Teheran dalam beberapa tahun terakhir.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Bahram Qassemi mengatakan, menjalin hubungan negara-negara tetangga merupakan prioritas utama dalam kebijakan luar negeri Iran. Ia mengklaim telah berupaya mengembangkan ikatan persahabatan dengan pemerintah di sekitarnya.

"Tapi kami menghadapi beberapa negara di antara (tetangga) di wilayah selatan yang memiliki masalah dan berada di bawah pengaruh pihak-pihak tertentu yang mencoba melemahkan Iran," kata Qassemi saat diwawancara Fars News Agency yang diterbitkan pada Selasa (12/2), dikutip laman Iran Front Page.

Menurut dia, Iran telah cukup menunjukkan kesabaran dalam menghadapi langkah-langkah provokatif terhadapnya. Kendati demikian, Qassemi menyatakan hal itu tak menyurutkan niat Iran untuk menjalin hubungan baik dengan negara-negara tetangganya.  "Iran siap menyelesaikan perbedaan dengan beberapa negara di kawasan di belakang meja perundingan secara damai," ujarnya.

Baca juga, Iran Klaim Negara Terstabil di Timur Tengah.

Qassemi juga membantah, negaranya berusaha menguasai wilayah negara-negara tetangga. "Iran tidak mengincar tanah dari negara-negara tetangga dan itu adalah negara merdeka yang mengembangkan kebijakannya di Teheran," ucapnya.

Kemudian terkait Saudi, ia mengapresiasi para pejabat negara tersebut yang lebih berhati-hati dalam mengambil tindakan di kawasan, termasuk terhadap Iran.

"Kami berharap bahwa kondisi baru Arab Saudi akan mengarah pada interaksi serius di antara negara-negara kawasan, karena kami ingin melihat semua negara kawasan dapat menjalankan kebijakan mereka dengan kemerdekaan penuh," kata Qassemi.

Kendati demikian, Qassemi menilai iktikad baik Iran itu bergantung pada kemauan negara-negara tetangganya, termasuk Saudi. Iran tidak bisa disalahkan dan bisa mengambil langkah-langkah yang diperlukan setiap kali negara-negara itu melakukan upaya untuk meningkatkan hubungan. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA