Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

TV Armenia Dokumentasikan Jejak Kejahatan ISIS di Palmyra

Jumat 28 Jun 2019 07:51 WIB

Red: Ani Nursalikah

Salah satu foto yang dirilis ISIS yang menunjukkan penghancuran kuil kuno di Palmyra, Suriah.

Salah satu foto yang dirilis ISIS yang menunjukkan penghancuran kuil kuno di Palmyra, Suriah.

Foto: The Independent
Kota kuno Palmyra berisi peninggalan Romawi di Suriah.

REPUBLIKA.CO.ID, PALMYRA -- Satu tim dari stasiun televisi Armenia membuat film dokumenter mengenai kejahatan kelompok teroris ISIS di kota arkeologi Palmyra dan di sejumlah provinsi lain di Suriah.

Baca Juga

Direktur dokumentasi Valtan Fancyan, di dalam satu pernyataan kepada wartawan SANA di Palmyra, mengatakan, sasaran di balik dokumentasi tersebut ialah menyampaikan gambaran kepada pendapat umum masyarakat Barat mengenai apa yang terjadi di lokasi arkeologi Palmyra tentang serangan yang dilancarkan ISIS.

"Palmyra, yang berisi peninggalan Romawi dari masa lalu, akan tetap menjadi lambang pembangkangan dalam menghadapi serangan terhadap kebudayaannya," kata Fancyan, Kamis (27/6).

Ia memuji fasilitas yang diberikan kepada tim kerjanya oleh lembaga terkait di Suriah sehingga memungkinkan pembuatan film dokumenter itu. Juru kamera Arsene Khochayo mengatakan Suriah memiliki warisan sangat besar yang berfungsi memberi cahaya buat media karena kepentingan budaya dan sejarahnya di tingkat internasional.

photo

Kota kuno Palmyra.

Ia menambahkan film dokumentasi tersebut akan dipusatkan pada kejahatan yang dilakukan oleh pelaku teror dan serangan mereka terhadap sejarah budaya yang menjadi milik semua umat manusia. Ia menyatakan film dokumentasi itu dibuat untuk mendorong semua media massa internasional datang ke Palmyra dam mendokumentasikan kejahatan yang dilakukan oleh musuh kebudayaan terhadap monumen arkeologi di kota tersebut.

Beberapa delegasi media asing telah mengunjungi kota bersejarah Palmyra untuk membuat film dokumentasi mengenai kejahatan yang dilakukan oleh kelompok teror ISIS terhadap bangunan arkeologi dan lokal di kota itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA