Kamis 15 Dec 2011 09:24 WIB

Presiden Bank Sentral Jerman: Euro Dulu Simbol Integrasi...Kini Simbol Krisis!

Euro
Euro

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN - Krisis Eropa diramal bakal lama dampaknya. Pada upacara di Berlin untuk menandai ulang tahun ke-10 dari pengenalan uang kertas dan koin euro, Presiden Bundesbank Jens Weidmann menyesalkan bahwa mata uang tunggal, simbol integrasi Eropa, telah menjadi simbol dari krisis.

Kepala bank sentral berpendapat bahwa tidak peduli seberapa besar dana bailout itu, itu tidak akan menggantikan kebutuhan mendesak bagi pemerintah untuk mendapatkan keuangan layak. "Dana talangan hanya dapat mengulur waktu, waktu yang harus digunakan untuk sampai ke akar riil dari masalah," kata Weidmann.

"Keyakinan yang langgeng tidak bisa dibeli dengan uang saja. Dan kita harus menyingkirkannya untuk semua gagasan bahwa uang dapat dimunculkan hanya dengan mencetaknya," kata Weidmann, menolak desakan pada ECB untuk secara dramatis meningkatkan skala pembelian obligasi negara yang terperosok ke dalam utang.

Kanselir Jerman Angela Merkel, Rabu mengatakan, bisa memakan waktu bertahun-tahun bagi Eropa untuk mengatasi krisis utang, karena meningkatnya skeptisisme tentang hasil KTT Uni Eropa pekan lalu menekan pasar keuangan. Dalam pidatonya di Bundestag Jerman atau majelis rendah parlemen, Merkel membela langkah untuk kebijakan anggaran ketat di Uni Eropa, mengatakan Eropa dan zona euro akan muncul lebih kuat dari krisis.

"Mengerjakan serta menyelesaikan krisis utang negara adalah ... proses. Proses ini tidak akan dalam beberapa minggu terakhir, itu tidak akan bebera bulan terakhir, itu akan berlangsung bertahun-tahun," katanya. "Mungkin ada kemunduran tetapi jika kita tidak membiarkan diri berkecil hati ... Eropa tidak hanya akan mengatasi krisis, tetapi akan muncul dari itu semakin kuat."

Para pemimpin Uni Eropa dari 26 dari 27 negara anggota sepakat pada KTT Brussel minggu lalu untuk mendukung langkah Prancis-Jerman untuk kebijakan anggaran lebih ketat dalam upaya untuk menyelamatkan zona euro.

Setelah Inggris, yang tidak menggunakan euro, menolak perubahan perjanjian Uni Eropa lebih luas, 26 negara Uni Eropa lainnya mengisyaratkan kesediaan mereka untuk bergabung dengan "new fiscal compact" yang menerapkan aturan-aturan anggaran ketat. Namun demikian, pasar tetap skeptis tentang langkah yang diputuskan di Brussel akan cukup untuk mencegah perpecahan kawasan euro.

Saham Eropa jatuh dan euro jatuh di bawah 1,30 dolar untuk pertama kalinya dalam waktu hampir satu tahun. Lembaga pemeringkat Moody's mengatakan, pembicaraan krisis gagal menghasilkan "langkah-langkah kebijakan yang menentukan" dan mengancam untuk meninjau peringkat kredit dari semua negara Uni Eropa dalam tiga bulan ke depan. Standard & Poor's diperkirakan akan memutuskan minggu ini apakah atau tidak untuk menurunkan peringkat 15 dari 17 anggota zona euro.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement