Sunday, 23 Muharram 1441 / 22 September 2019

Sunday, 23 Muharram 1441 / 22 September 2019

'Perkembangan Politik Malaysia Terbelakang'

Kamis 20 Dec 2012 18:23 WIB

Rep: Ahmad Reza Safitri/ Red: Dyah Ratna Meta Novi

Bendera Indonesia dan Malaysia

Bendera Indonesia dan Malaysia

Foto: blogspot.com

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Ketua Dewan Penasehat Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI), Jimly Asshiddiqie meminta masyarakat untuk tidak reaktif menanggapi tulisan Zainuddin yang menghina Habibie.

Jimly menganggap, tingkat peradaban politik Malaysia masih sangat terbelakang.

"Perkembangan politik di sana (Malaysia-Red) masih sangat terbelakang. Karenanya memperlakukan oposisi dengan cara yang tidak manusiawi kerap terjadi," kata Jimly kepada  Republika di Jakarta, Kamis (20/12).

Menurut mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini, karena terbelakang  itulah sikap  tidak menyenangkan kerap dilakukan oleh elite politik Malaysia.

Selain itu, ujar Jimly, kondisi politik di sana  tidak mengalami kemajuan, yakni menyangkut penerimaan ide-ide demokrasi yang bersifat universal.

Menurut Jimly, sikap  yang dilakukan Zainudin, malah memperbanyak kebencian dari  masyarakat Indonesia.

Padahal Malaysia sejatinya lebih membutuhkan Indonesia dan tidak sebaliknya.

"Dalam jangka panjang, Indonesia tidak terlalu membutuhkan Malaysia, namun tidak sebaliknya," kata Jimly.

Karena itu, ujar Jimly,  ICMI dan masyarakat Indonesia untuk tidak usah terlalu reaktif menanggapi 'penistaan' Zainudin. "Cukup Anwar Ibrahim saja yang membalas," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA