Senin 25 Feb 2013 07:27 WIB

Raul Jadi Rezim Terakhir Keluarga Castro di Kuba

Rep: Friska Yolandha/ Red: Djibril Muhammad
Raul Castro
Foto: AP
Raul Castro

REPUBLIKA.CO.ID, HAVANA - Orang nomor satu di Kuba Raul Castro (81 tahun) menyatakan dirinya akan mengundurkan diri dari tahta Kuba setelah mengakhiri masa jabatannya pada 2018 mendatang.

Ia menyebut wakilnya Miguel Diaz-Canel (52) merupakan suksesor yang pantas untuk melanjutkan tugas bila ia tidak dapat menyelesaikan masa tugasnya.

Castro menyampaikan pengumuman ini pada pidatonya usai Majelis Kekuatan Rakyat Nasional memilihnya kembali sebagai pemimpin Kuba. "Ini adalah kesempatan terakhir saya," ujar Castro seperti dilansir laman Reuters, Senin (25/2). Ini merupakan kali kedua Castro terpilih menjadi presiden.

Pemerintahan baru ini kemungkinan akan menjadi kepemimpinan terakhir keluarga Castro di Kuba sejak revolusi 1959. Raul Castro akan segera memimpin negaranya dan pensiun di usia 86 tahun pada 2018.

Mantan presiden Kuba yang juga merupakan kakaknya, Fidel Castro ikut menghadiri pertemuan tersebut. Sejak jatuh sakit pada 2006 ia menyerahkan kekuasaan kepada adiknya. Saat ini Fidel Castro mendapat posisi di Majelis Nasional.

Majelis Kekuatan Rakyat Nasional akhirnya menyetujui Jenderal Angkatan Darat Raul Castro Ruz sebagai Presiden Dewan Negara, dan memilih Miguel Diaz-Canel Bermudez sebagai Wakil I Presiden.

Diaz-Canel menggantikan Jose Ramon Machado Ventura, yang akan menjadi salah seorang dari lima wakil presiden. Diaz-Canel (52) sebelumnya menjadi Sekretaris I Partai Komunis Kuba (CCP) untuk Provinsi Villa Clara di bagian tengah negeri tersebut dan Provinsi Holguin di bagian timur, serta Menteri Pendidikan Tinggi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement